Skip to main content
Kolum WAINUIOMATA - 16 September 2021

Berkenalan pertama kali dengan Yoriyos, anak lelaki Yusuf Islam

 

 

SETELAH hampir setahun dengan Yusuf Islam tiba-tiba saya mendapat panggilan daripada seseorang yang saya tidak kenal.

 

“I am Yoriyos, son of Yusuf Islam.”

 

Saya terkejut tetapi gembira bukan kepalang untuk menyambutnya di lapangan terbang antarabangsa Dubai. Yoriyos datang dari London untuk bercuti di Dubai selama seminggu.

 

Pada hari yang dijadualkan saya tidak tahu bagaimana rupanya. Mungkin ada iras wajah Cat Stevens dan saya mengagak.

 

Benarlah agakkan saya. Yoriyos baru berumur 16 tahun waktu itu dan sangat teruja untuk bertandang ke Dubai. Saya membawa Yoriyos ke suluruh Dubai selama 3 hari dan sungguh menyeronokkan kerana beliau sangat kelakar. Dengan melihat Dubai dan mengumpul pengalaman sewaktu muda.

 

Isteri Yusuf adalah Fauzia Mubarak Ali dengan empat anak perempuan dan tujuh cucu. Anak-anak perempuannya iaitu Maymanah Islam, Hasanah Islam. Asmaa Islam dan Aminah Islam.  Yoriyos anak bongsu.

 

fudzail
Yusuf Islam bersama isteri dan tiga anak perempuannya.

 

 

Tidak banyak yang diketahui dengan Yoriyos walaupun Yoriyos seorang penyanyi. Ada Facebook tetapi tidak dikemas kini dan tiada laman web.

 

 

Yoriyos orangnya sendiri dan dia mahu melakukannya mengikut caranya. Tetapi Yusuf sedikit membantunya di album pertamanya. Namanya Yoriyos dan itu juga menarik kerana Yoriyos adalah pengucapan Yunani dari nama ayah Yusuf yang bernama Georgio.

 

Dalam bahasa Inggeris katakan Georgio. Oleh itu, Yoriyos mengambil nama ayah Yusuf yang sangat lembut. Tetapi sekarang Yoriyos mempunyai kumpulan yang bernama Noxshi dan dia lebih suka begitu.

 

Yoriyos seperti melakukan solo dan kemudian dia mendapat kumpulan, dia mengelilingi dirinya dengan pemuzik yang baik. Yoriyos berada dengan diri sendiri yang lebih terbuka. Yusuf berharap dapat bermain bersama tidak lama lagi.

 

Mengadopsi nama Yoriyos untuk menyembunyikan identitinya, penyanyi-penulis lagu berusia 29 tahun ini terbitkan album sulungnya 'Bury My Heart At Wounded Knee' melalui labelnya sendiri, Rarechord.

 

 

fudzail
Yusuf Islam dengan Yoriyos yang mengikut jejaknya di dalam industri muzik.

 

 

Penerbitan ini dibuat hanya dua minggu selepas album pertama Stevens dalam 28 tahun, 'An Other Cup', yang dibawanya dengan nama Yusuf.

 

Yusuf yang mengakui tidak menyentuh gitar dalam 20 tahun, mengaitkan kembali muziknya kepada Yoriyos.

 

"Dia membeli gitar kembali ke rumah dan menulis lagu di bilik tidurnya," jelas Yusuf.

 

"Saya tidak tahu dia melakukannya atau bahawa dia sangat berbakat."

 

Yusuf menambah bahawa sebagai akibat dekat dengan alat muzik anaknya, dia akhirnya tergoda untuk bermain lagi sendiri.

 

"Suatu pagi beberapa tahun yang lalu gitarnya menggoda dan sukar untuk saya abaikan," katanya.

 

"Saya mengambilnya, mendapati bahawa saya ingat kord dan mula menyanyikan beberapa perkataan yang saya tulis. Rasanya seperti membuka pintu yang luas. "

 

Yoriyos melancarkan album solo debutnya "Bury My Heart at Wounded Knee" pada tahun 2007.

 

Yoriyos memfilemkan dua video untuk rakaman pada labelnya Rarechords.

 

 

yusuf islam
Yoriyos berbincang dengan bapanya, Yusuf Islam mengenai lagu baharu. - Gambar GQ

 

 

Pada pertengahan tahun 2008 Yoriyos membentuk Noxshi dengan pemain gitar Hallam Kite. Beralih dari kecenderungan akustik rakaman solonya ke medan elektrik yang lebih baik. Mereka terus membuat rakaman secara berkala.

 

Pernah Yusuf naik pentas dengan ucapan penerimaan yang ceria yang tidak menyebut tentang agama atau politik. Yusuf dengan gitar akustik dan menyampaikan persembahan yang menakjubkan dari "Father and Son" tahun 1970 yang membungkam orang ramai di Brooklyn.

 

Pada saat paduan suara bergabung dengan Yusuf untuk "Peace Train" yang penuh semangat, sepertinya seluruh penonton arena berdiri, menyanyikan setiap lirik.

 

"Itu hebat," kata Yusuf. "Sangat bagus untuk menyanyi tanpa halangan, dan koir benar-benar membuat akhir sangat klimaks. Yoriyos menghidupkan saya ke Nirvana beberapa tahun yang lalu, dan persembahan mereka pada akhirnya hanya meletup."

 

Yoriyos duduk dan memandang komputer riba waktu itu. Yusuf santai dan ramah, tetapi orang lain nampaknya sedikit ketinggalan. Yoriyos dengan cemas melihat dari komputer riba ketika perbualan beralih dari muzik dan dua orang penerbit duduk di luar pintu. Sebelum wawancara, mereka mendesak Yusuf untuk peka dalam hal agama dan kontroversi masa lalu.

 

 

fudzail
Yoriyos

 

 

Sejak era Nielsen SoundScan bermula pada tahun 1991, Yusuf telah menjual 6.2 juta album; yang terakhir sebagai Cat Stevens diterbitkan pada tahun 1978.

 

Tetapi setelah mendapat sokongan daripada ulama mengenai kesesuaian persembahan muzik dan dengan dorongan berterusan Muhammad Islam, penyanyi-penulis lagu yang mencatat lagu-lagu melodi dengan nama Yoriyos - Yusuf kembali pada tahun 2006 dengan "An Other Cup."

 

Bagi Yusuf, mengusahakan kedua-dua projek itu secara bersamaan menimbulkan sakit kepala: Lagu mana yang masuk ke pentas panggung? Dan yang mana di album?

 

Sekali lagi, anaknya Yoriyos yang membimbingnya. "Dia berkata, 'Ayah, biarkan saya memilih,'" kata Yusuf.

 

"Yoriyos mempunyai telinga seperti ahli muzik yang peka. Yoriyos ingin membuat perjalanan jauh yang boleh dibawa oleh album."

 

Yoriyos dibawa oleh bapanya semasa siri konsert ulang tahun ke-50 Island Records di London.

 

Begitulah kisan Yoriyos yang menjadi pengurus Yusuf Islam.

 

 

 

Mohd Fudzail Mohd Nor telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

KLIK DI SINI UNTUK HIMPUNAN KOLEKSI TULISAN WAINUIOMATA

 

 

 

Portfolio Tags