Skip to main content
Kolum WAINUIOMATA - 7 October 2021

Bersama Yusuf Islam bertemu Sultan Ahmed bin Sulayem

 

 

PADA satu hari Yusuf Islam mengajak saya untuk bertemu Sultan Ahmed bin Sulayem di pejabatnya. Saya terkejut kerana Sultan Ahmed bin Sulayem adalah pengerusi Dubai World dan antara lainnya juga pengerusi Dutel, syarikat yang saya bekerja.

 

Saya terus bersetuju kerana Sultan Ahmed bin Sulayem adalah antara 4 orang ahli perniagaan yang terkenal di Dubai dan kepercayaan Sheikh Mohamad.

 

Dua orang lagi, Mohammad Gergawi kawan saya semasa di Dubai Internet City dan Mohaamad Al Abbar, pengerusi Emaar yang saya kenali sewaktu bertugas di Dubai Media City.

 

Seorang lagi bapa saudara Sheikh Mohamad bernama Sheikh Ahmad Al Maktoum, pengerusi Emirates dan Dubai Airport..

 

Kami pergi ke pejabat Sultan Ahmed bin Sulayem sewaktu tengahari dan disambut dengan cukup mesra.

 

Sultan Ahmed bin Sulayem baru tahu siapa saya di Dutel dan bertambah terkejut dengan hubungan saya dengan Yusuf Islam.

 

Sultan Ahmed bin Sulayem kemudian menerangkan projek-projek termasuk Palm Island (sebelum ditukar kepada Palm Jumeirah).

 

Yusuf dan saya mendengar dengan banyak soalan dari model yang Sultan Ahmed bin Sulayem tunjukkan.

 

Hanya kami bertiga di pejabat yang luas.

 

 

Sultan Ahmed bin Sulayem
Sultan Ahmed bin Sulayem

 

 

Sebenarnya Sultan Ahmed bin Sulayem yang dilahirkan pada tahun 1955 di Dubai adalah Pengerusi dan Ketua Pegawai Eksekutif DP World. Selain menjadi Ketua Virgin Hyperloop dan Dutel.

 

Beliau juga adalah Pengarah Seven Tides International, sebuah syarikat pembangunan harta tanah di Dubai UAE

 

Keluarga Sulayem telah menjadi salah satu keluarga perniagaan dan politik Dubai yang paling terkenal sejak sekurang-kurangnya awal abad ke-20. Ayah Ahmed bin Sulayem adalah penasihat utama keluarga Maktoum yang berkuasa di Dubai.

 

Seorang puteranya, Ahmed bin Sulayem yang menjadi rakan saya, juga terkenal dalam perniagaan. Sultan Ahmed bin Sulayem mendapat B.S. dalam bidang ekonomi dari Temple University of Philadelphia, Amerika Syarikat dan dianugerahkan Doktor Kehormat dari Universiti Middlesex di Dubai.

 

Pekerjaan pertama Sultan setelah menamatkan pengajian di kolej pada akhir 1970-an adalah sebagai pemeriksa kastam di pelabuhan Dubai. Beliau mengatakan kepada Fortune Magazine pada tahun 2008 bahawa karier masa depannya telah ditetapkan ketika seorang lelaki secara keliru masuk ke pejabatnya suatu hari dan semasa berbual menyarankan agar Dubai dapat berfungsi sebagai entrepot untuk perdagangan teh jika mewujudkan zon bebas cukai di pelabuhan.

 

Pertemuan peluang itu mendorongnya untuk mengembara ke dunia mempelajari zon perdagangan bebas cukai. Ketika pulang, dia mendekati penguasa dan teman keluarga Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum dengan cadangan untuk membina zon perdagangan bebas di pelabuhan.

 

"Sekiranya anda benar-benar mempercayainya, anda menjalankannya." Sultan berkata, Sheikh Mohammed memberitahunya. "Saya berumur 30 tahun."

 

Perbualan itu menyebabkan Sultan berkhidmat sebagai ketua pertama Zon Bebas Jebel Ali bebas cukai kerajaan Dubai ketika ia ditubuhkan pada tahun 1985.

 

Sejak tahun 1980-an, Sultan telah menjadi salah satu pengusaha terkemuka di Dubai, dengan rangkaian usaha yang berkaitan dengan kerajaan. Selain mempengerusikan Dubai World, dia membantu menemui Nakheel, salah satu pemaju hartanah terbesar UAE dan Istithmar, sebuah syarikat pemegangan pelaburan utama di Dubai. Kedua-dua syarikat tersebut adalah anak syarikat Dubai World.

 

 

dubai
Sultan Ahmed merupakan peneraju syarikat yang membangunkan Palm Jumeirah

 

 

Saya kemudian bekerja dengan Nakheel.

 

Juga berkhidmat di lembaga Investment Corporation Dubai, dana kekayaan berdaulat Dubai, hingga November 2009, ketika Sultan disingkirkan dari jawatan itu berikutan krisis hutang yang melanda Dubai pada tahun itu.

 

Pada akhir tahun 2009 dan awal tahun 2010, Dubai berjuang untuk membayar hutang $80 bilion, sebahagian besarnya berkaitan dengan Dubai World dan Nakheel.

 

DP World menjadi rakan dagang global utama Expo 2020 bermaksud semua yang berkaitan dengan Expo mengalir ke Dubai melalui rangkaian logistik yang merangkumi dunia. Ini termasuk penggunaan semua pelabuhan dan terminal, zon bebas dan perkhidmatan maritim.

 

Kubah Al Wasl, yang akan menjadi pusat laman Expo 2020, adalah contoh yang baik dari peranan yang dimainkan dalam menjayakan Expo. Dengan berat 2,265 tan dengan ruang tertutup 724,000 cbm, bahagian kubah memasuki Dubai berkat kemampuan pengendalian kargo yang luar biasa di Pelabuhan Jebel Ali.

 

Sultan berkata sering berada di acara besar, tetapi perbezaan utama di sini adalah skala. Tapak Expo akan menjadi ukuran sebuah kota kecil, dan acara itu akan berlangsung selama enam bulan.

 

Objektif pavilion DP World Expo 2020 adalah untuk membuka mata pengunjung ke dunia logistik dan rantaian bekalan. Kebanyakan orang jarang mempertimbangkan apa yang diperlukan untuk mengangkut semuanya dari tempat yang jauh.

 

Cara proses ini berjalan sama rumit dan menarik. Melalui penggunaan teknologi canggih termasuk augmented dan virtual reality, pengunjung akan dapat melihat pergerakan kargo masa nyata ke seluruh dunia dan mengetahui bagaimana perdagangan global berlaku dan bagaimana ia mempengaruhi setiap aspek kehidupan seharian setiap orang.

 

Perdagangan adalah bidang yang walaupun penting, tidak dapat difahami dengan baik oleh masyarakat umum, dan berharap dapat mengubahnya.

 

Sultan juga menandatangani perjanjian kerjasama dengan Bank Leumi Israel.

 

Bank Leumi Israel
Bank Leumi Israel beroperasi di Dubai menggunakan nama Emirates NBD

 

Perjanjian dengan bank itu bergabung dengan perjanjian lain yang sebelumnya ditandatangani sultan dengan pemilik Menara Dover, Shlomi Fogel, yang juga pemegang saham di Israel Shipyards, untuk bersama-sama mengemukakan tawaran untuk menswastakan Pelabuhan Haifa.

 

DP World tetap menjadi pemegang saham minoriti dengan 30% saham dan syarikat itu akan dikendalikan oleh pemilik Israel. Kedua-dua syarikat juga akan bekerjasama dalam pembentukan talian penghantaran langsung baru antara Pelabuhan Jebel Ali Dubai dan Pelabuhan Eilat Israel.

 

Talian ini akan mula beroperasi bulan ini, dengan waktu penghantaran dijadualkan pada 10 hari dengan dua kapal membawa sebahagian besar hasil pertanian.

 

Sultan yang berkhidmat sebagai ketua dan CEO DP World, salah satu pengendali pelabuhan terbesar di dunia. Selain mengendalikan Pelabuhan Jabel Ali Dubai  salah satu daripada lima pelabuhan terbesar di dunia,  mengendalikan 80 pelabuhan yang lain, termasuk London Pelabuhan Gateway dan Pelabuhan Antwerp, telah menunggu normalisasi hubungan dengan Israel.

 

Sebagai salah seorang ahli perniagaan paling senior dan terkenal di UAE, tidak hanya tahu tentang hubungan yang terjalin dengan Israel tetapi juga salah satu daripada kekuatan penting yang mendorong mereka ke hadapan.

 

 

fudzail
Dalam fail gambar 23 Ogos 2008, Sultan Ahmed (tengah) bersama Presiden Donald Trump dan CEO Nakheel ketika itu, Chris O'Donnell. 

 

 

Sultan adalah orang yang menjadi orang tengah Arab Saudi yang memberikan izinnya untuk membenarkan penerbangan pertama dari Israel ke Abu Dhabi pada bulan Ogos untuk terbang di wilayahnya.

 

Saya juga berkawan baik dengan isteri keempat Sultan. Selalu minum pagi kerana ibunya seorang rakan sekerja yang paling rapat dengan saya.

 

Begitulah saya dengan Sultan Ahmed bin Sulayem yang masih menjadi seorang yang paling rapat dan dipercayai oleh Sheikh Mohamad Al Maktoum, Raja Dubai.

 

 

Mohd Fudzail Mohd Nor telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

KLIK DI SINI UNTUK HIMPUNAN KOLEKSI TULISAN WAINUIOMATA

 

 

 

Portfolio Tags