Skip to main content
DagangNews.com
Kolum Dari Hikayat Kita - 19 March 2022

MONUMEN SAILENDRA

Misteri menggamit sektor pelancongan

 

 

 

 

SEJARAH dan budaya saling berkait membentuk jatidiri bangsa. Pemimpin yang membelakangi hakikat ini sudah pasti tidak dapat membentuk negara yang bersepadu dan yakin terhadap keunggulan sejarah tersendiri. 

 

Kita mempunyai begitu banyak tapak sejarah yang perlu dipelopori.

 

Sungai Batu dikatakan yang menjadi sebahagian daripada tamadun kerajaan Kedah Tua ini didapati sistem ekonominya berteraskan kepada industri peleburan besi hampir 3,000 tahun dahulu. Dipercayai, tapak itu adalah tamadun terawal dan tertua di Asia Tenggara.

 

Lembah Lenggong pula menjadi penting kerana pelbagai artifak sejarah ditemui di sini seperti Perak Man dan gua-gua sekitar Lenggong dipercayai antara penempatan paling awal yang diketahui di Semenanjung Malaysia sehingga UNESCO telah mewartakan Warisan Arkeologi Lembah Lenggong sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO.

 

hikayat

 

Namun adakah kita mengenal Lembah Lenggong sebagai satu tarikan nasional?

 

Manakah perginya sejarah Gangga Nagara, Gellangui, Langkasuka , Lembah Bujang dan Chih Tu? 

 

Borobodur Indonesia dikenali seluruh dunia sebagai monumen agung negaranya. Di sini kita kongsikan kisah hikayat dibelakang keujudannya buat tatapan dan satu inspirasi. 

 

Angin perubahan bertiup di serata Nusantara  

Pulau Jawa  yang indah dibentuk ledakan gunung berapi dan gempa bumi yang menakutkan, di kelilingi lautan terbentang luas. Kehangatan matahari khatulistiwa memanaskan suasana supaya pulau ini dirahmati hutan hijau yang kaya dengan segala rahmat. Syurga duniawi penuh pancaroba. 

 

Di Dataran Kedu berlatarbelakangkan Gunung Merapi terdirilah kerajaan-kerajaan yang begitu gigih membina tamadun dunia.

 

Kerajaan Sailendra di pergunungan, Mataram di selatan menjalani kehidupan dan amalan  berbeza - dua kerajaan menjadi saingan. Takdir tidak dapat dinafikan. Mereka tidak sehaluan.

 

hikayat
Petroglyphs di dinding Borobudur menggambarkan raja kerajaan Sailendra bersemayam di atas takhta bersama permaisurinya.

 

Tetapi raja-raja Sailendra cintakan keindahan dan mendirikan candi-candi tinggi menggunung. Samaratungga, putera mahkota Kerajaan Sailendra, merasakan ia mesti meninggalkan legasi merentas zaman.  

 

Ayahnya, Raja Dhananindra Kerajaan Sailendra selalu meninggalkan kerajaan begitu lama untuk berperang dan menjajah seluruh Nusantara. Itu bukan pilihannya. Lalu ia cuba menyiapkan candi teragung Sailendra.

 

Raja Dhananindra memang bercita-cita membangun sebuah candi hebat untuk menunjukkan dunia kekuatan Sailendra. Gunadharma ditugaskan membina candi Agung ini, bagai bunga teratai di Tengah Tasik.

 

Dia merasakan kegembiraan ketika meneliti rencana Gunadharma dan dia tidak sabar untuk melihatnya membuahkan hasil.  Dia tidak dapat menahan diri untuk bermimpi melihat kisah pemerintahan dan penaklukannya yang berjaya dipahat menghiasi dinding candi.

 

Mungkin, sifat bongkak ini menjadi masalah yang dihadapi.

 

Yang pastinya, sepanjang pergolakan sering berlaku antara kedua kerajaan dan ini menyebabkan candi tidak dapat disiapkan. Sehingga, Gunung Merapi mula meledak kemarahan. Akhirnya, Guru Sang Raja selaku penasihat meyakinkan Maharaja Tejapurnapana Panangkaran dari Kerajaan Mataram untuk membiarkan Sailendra membangunkan candi.

 

Guru Sang Raja berkata, “Gunung Merapi menandakan bahaya.  Setiap hari, asap berkepul-kepul dilangit seolah-olah akan memuntahkan segala api kejahatan dari perut bumi. Biarlah candi itu disiapkan dahulu.” Guru Sang Raja meyakinkan Maharaja jika dia gagal membiarkan Sailendra menyiapkan candi mereka, semuanya akan musnah.

 

borobudur
Berlatar belakang Gunung Merapi, candi Borobudur dibina sebegitu besar.

 

Tetapi, hakikatnya, selama bertahun-tahun Sailendra cuba  membangunkan candi tetapi tidak berjaya. Raja Dhananindra sentiasa berperang seluruh Nusantara. Sehinggalah Sumaratungga mulai dewasa. Putera mahkota muda dibesarkan menghormati segalanya. Dia mahukan keamanan bagi rakyatnya.  Dia ingin melihat berakhirnya ketegangan di antara Kerajaan di Dataran Kedu antara Sailendra dan Sanjaya.

 

Raja Sailendra itu meninggal dunia dan Samaratungga menggantikannya sebagai raja.  Raja baru merasakan perjuangan dalam dirinya terlalu hebat sehingga dia harus membuat pilihan.  

 

Di satu pihak, umatnya setia pada prinsip dan kepercayaan Buddha.  Mereka membina kuil-kuil atas nama Buddha dan dewi Tara dengan penuh hormat.  Tanah mereka subur;  kaya dengan padi dan tanaman lain.  

 

Namun, mereka kelaparan dan miskin, sepupu Sanjaya Mataram yang lemah.  Sanjaya pada gilirannya mencemburui kemampuan membangun Sailendran dan berusaha membangun kuil Hindu yang luar biasa untuk menyaingi candi Bhuddist.

 

Samaratungga adalah seorang yang damai.  Tetapi dia sangat meminati impian ayahnya dan memutuskan untuk menyelesaikan kuil yang dibina oleh Gunadharma. Samaratungga membina Buddha yang megah dengan tembaga dan meletakkannya di stupa utama di puncak.  Dia berusaha meniru alam semesta.  

 

Candi melambangkan keinginan dunia Manusia yang dipengaruhi oleh dorongan negatif;  tahap pertengahan, dunia di mana Manusia mengawal impuls negatifnya dan menggunakan dorongan positifnya;  tahap tertinggi, di mana dunia Manusia tidak lagi terikat dengan keinginan kuno fizikal dan duniawi.

 

Samaratungga sendiri berjuang untuk merealisasikan keadaan fikiran ini.

 

hikayat
Tangga-tangga ke puncak Borobudur.

 

Dia menugaskan pemandangan lega untuk menghiasi dinding candi.  Tahap terendah mempunyai kelegaan yang menggambarkan sifat sebab dan akibat;  tingkat pertengahan mengandungi pelbagai kisah kehidupan Buddha dari Jataka Tales.

 

Tingkat tertinggi memiliki balkoni tanpa hiasan dengan pemandangan yang megah, dibuat mengikut bulatan tanpa permulaan atau akhir.  Tujuh puluh dua patung Buddha dimasukkan ke dalam stupa kecil yang mengelilingi stupa utama.  Setiap patung ini mempunyai mudra yang menunjukkan salah satu dari lima arah: timur, dengan mudra memanggil bumi untuk menyaksikan;  selatan, dengan kedudukan tangan berkat;  barat, dengan isyarat meditasi;  utara, mudra ketakutan;  dan pusat dengan isyarat pengajaran.

 

Semua ini, Samaratungga memastikan dibina dengan sempurna.

 

Sebelum kematian ayahnya, Dharanindra telah menyetujui pertunangan putera muda kepada puteri Palembang, putri cantik Dharmasetu, Dewi Tara yang dinamai Dewi. Setelah masa berkabung berlalu, Dharmasetu beralih ke pemikirannya untuk kemungkinan penyatuan kembali.

 

Dibesarkan di istana Palembang, di mana utusan dari Kerajaan Tengah di timur sering datang, para pedagang membawa sutera mewah untuk membungkus bingkai langsingnya dan menutupi mahkota bangga, batu giok untuk menghiasi lengan dan telinganya dan memotong rambutnya.  

 

Di boudoirnya berdiri tempat tidur dan lantai gadingnya ditutup dengan tikar buluh yang ditenun dengan rumit.  Di atas mezbah berdiri patung emas dewi.  Dia pernah mendengar tentang kuil indah yang didedikasikan untuk Dewi Tara dan dia ingin sekali pergi ke kerajaan Sailendra yang terkenal untuk memberi penghormatan.

 

Ayahnya gembira.  Ini adalah kesempatan untuk menjalin hubungan dan menghilangkan ancaman dari raja Sailendran.  Raja Sailendran muda adalah sekutu yang layak. Dia terkenal dengan ketakwaan, keilmuan dan pengetahuannya.  Penampilannya yang agung mendapat kekaguman di banyak gelanggang.  

 

hikayat
Stupa-stupa di sekeliling Borobudur.

 

Raja Sri Vijayan berunding dengan ahli dewan dan ahli nujum yang dipercayai tentang keinginannya untuk mendekati Samaratungga untuk memperluas cadangan perkahwinan.  Seorang utusan segera dikirim untuk mengumumkan kedatangan Dewi Tara ke pengadilan Sailendran.

 

Perjalanan itu berbahaya.  Selat Sunda dipenuhi oleh lanun ganas.  Perairan juga liar dengan ribut yang tiba-tiba dapat menghitamkan langit dan batu-batu berbahaya yang dapat memecahkan kapal menjadi serpihan.  Namun puteri itu merasakan panggilan gunung-gunung yang tidak diketahui memanggilnya untuk nasibnya.

 

Raja sendiri datang untuk menyambut Puteri Tara ketika dia tiba.  Kecantikannya yang halus tidak luput dari perhatiannya.  Namanya sesuai dengan seorang dewi memikatnya.  Dari paviliun tinggi di Dataran Kedu, Samaratungga menunjukkan Sailendran seperti mimpi itu kepada puteri.  

 

Kesungguhan dan panggilan raja dalam hidup memukau Dewi Tara.  Tetapi dia tidak akan membiarkan pacarannya untuk puteri mengambil tugasnya sendiri.  Dewi Tara memahami hal ini dan menyaksikan dengan sabar ketika kuil itu naik ke langit untuk menyaingi Merapi.

 

 Akhirnya, kuil itu selesai.

 

Dewi Tara menziarah ke kuil agung di tengah-tengah Danau Kedu.  Dia tahu ketika itu bahawa Samaratungga, dalam menyelesaikan tugas besar itu adalah seorang raja yang akan layak baginya.  Akhirnya, Dewi Tara dan Samaratungga berkahwin dengan restu ayahnya.  Dharmasetu senang dengan pilihan putrinya kerana ini memastikan bahawa Sriwijaya tidak perlu takut akan serangan Sailendran.

 

hikayat

 

Kedua-dua kerajaan mereka disatukan dan perdamaian memerintah selama bertahun-tahun lagi.

 

Samaratungga mewariskan Bhūmi Sambhāra Bhudhāra yang berarti "Gunung kebajikan gabungan dari sepuluh tahap Boddhisattvahood".  Dia menganugerahkan tanah bebas cukai untuk memastikan pembiayaan dan penyelenggaraan Bhūmisambhāra (nama asli Borobodur) * Prasasti Karangtengah bertarikh 824

 

Tarikan pelancongan global

Borobodur hari ini merupakan antara tarikan pelancongan utama Indonesia. Sehingga kini, hotel, inap desa dan pusat budaya tumbuh seperti kulat di seluruh persekitaran candi yang ditemui semula pada abad ke-19 ini.

 

Ini telah merancakkan dan menyemarakkan sektor pelancongan sehingga kini. Pasca COVID-19, ramai ternanti-nanti untuk ke Indonesia yang menjanjikan kekayaan budaya, warisan sejarah dan visual yang memukau. 

 

Kita patut mengenali peninggalan sejarah dan kekuatan warisan lama dengan lebih mendalam.

 

Semenanjung Tanah Melayu, Sabah dan Sarawak ini penuh misteri dan keindahan yang boleh diperhalusi dan dipasarkan sebagai tarikan dunia utama. 

 

Ninot Aziz merupakan penggiat seni dan kebudayaan Melayu, dari bzBee Consult, aktif menulis di dalam pelbagai medium seperti akhbar dan menerbitkan buku-buku seperti Bentala Naga - A Makyung Tale dan Lipur Lara Nusantara dan kini menulis menerusi kolum Dari Hikayat Kita di DagangNews.com, setiap Sabtu.   Emel : ninotaziz@gmail.com

 

KLIK DI SINI UNTUK KOLEKSI ARTIKEL DARI HIKAYAT KITA

Portfolio Tags