Skip to main content
Kolum WAINUIOMATA - 19 August 2021

Menjejak sejarah pendudukan British di Ras Al Khaimah

 

 

SAYA berborak dengan Yusuf Islam tentang UAE dan timbul idea untuk berjalan ke Ras Al Khaimah di utara Dubai, salah satu daripada tujuh emirat yang membentuk Emiriah Arab Bersatu (UAE). Bandar Ras Al Khaimah, kadang-kadang hanya disingkat RAK atau RAK City, adalah ibu kota emiriah Ras Al Khaimah dan rumah bagi sebahagian besar penduduk dimana dihubungkan ke pelabuhan perdagangan Islam Julfar.

 

Namanya dalam bahasa Melayu bermaksud "tanjung khemah".  Emiriah Ras Al Khaimah atau senang disebut RAK bersempadan dengan kawasan Musandam Oman, dan berkongsi sebahagian semenanjung yang sama. Ini meliputi kawasan seluas 2,486 km2  dan mempunyai 64 km  garis pantai. Sejauh 112 km dari Dubai.

 

Bandar RAK mempunyai dua kawasan utama iaitu Bandar Lama dan Nakheel – di kedua-sisi sisi anak sungai yang merupakan rumah bagi hutan bakau dan dibingkai oleh pergunungan Hajar Utara-Barat.

 

RAK juga terdiri dari beberapa kampung dan pembangunan kediaman berpagar baru, seperti Desa Al Hamra dan Mina Al Arab.

 

Ekonomi RAK bergantung kepada pelbagai industri iaitu minyak dan gas, petrokimia, kewangan, telekomunikasi, pendidikan, logam, penerbangan, aeroangkasa, pertahanan, farmasi, bioteknologi, pelancongan, pengangkutan, perdagangan, dan logistik.

 

RAK menerima pelawat menerusi Lapangan Terbang Antarabangsa Ras Al Khaimah. Geografinya terdiri dari bahagian utara di mana Kota RAK dan kebanyakan kota berada dan pedalaman selatan (berhampiran Hatta Dubai), dan beberapa pulau kecil di Teluk Parsi.

 

RAK memiliki tanah yang paling subur di UAE, disebabkan oleh jumlah curahan hujan yang lebih besar dan aliran air bawah tanah dari Pergunungan Hajar, yang menghadap ke kota di sisi darat.

 

RAK telah menjadi tempat kediaman manusia yang berterusan selama 7,000 tahun, satu dari beberapa tempat di negara ini dan di dunia ini berlaku. Terdapat banyak tempat bersejarah dan arkeologi di seluruh RAK yang mana sumber-sumber tempatan menyebut wujudnya peradaban yang  berasal dari jangka masa yang berbeza, termasuk sisa-sisa Era Umm Al Nar (milenium ke-3 SM).  Kawasan Shimal berisi pemakaman Umm Al Nar dan Wadi Suq dan sejumlah penemuan terkenal, termasuk satu kubur yang berisi tidak kurang dari 18 kepala panah gangsa halus.
 

 

wadi suq
Kubur era Wadi Suq yang ditemukan di Seih Al Harf di RAK pada Oktober 2012.

 

RAK sering dikaitkan dengan pelabuhan abad pertengahan dan kota Julfar tetapi sebenarnya merupakan penempatan bebas yang akhirnya berkembang untuk merangkumi kawasan yang sebelumnya diduduki oleh Julfar.

 

Bukti arkeologi menunjukkan bahawa penempatan yang dikenali sebagai Julfar berpindah lokasi dari masa ke masa ketika saluran pelabuhan ditutup. Penggalian menceritakan penemuan yang cukup besar, mengungkapkan sisa-sisa benteng era Sassanid, menunjukkan bahawa awal Julfar terletak di utara kota Rak sekarang, tidak jauh dari tempat-tempat lain yang mempunyai kepentingan sejarah dan arkeologi seperti kubu Pra-Islam , 'Istana Sheba' (Benteng Shimal).

 

Seorang putera RAK yang paling terkenal, Ibn Majid merupakan pelaut, pelayar dan kartografer yang sangat berpengaruh dan ada bukti dalam tulisannya bahawa kota dari mana dia berasal pada masa itu dikenali sebagai Ras Al Khaimah  kota yang telah melengkapkan Julfar sebagai pelabuhan utama dan penempatan pantai Shimal.

 

Terdapat banyak perdebatan di peringkat tempatan mengenai tuduhan rompakan maritim abad ke-18, yang menarik  Inggeris 'The Pirate Coast' ke Teluk Timur.

 

Sejarawan dan Sultan Sharjah, Sulṭān ibn Muḥammad al-Qāsimī, telah menulis bahawa tuduhan rompakan maritim dibesar-besarkan oleh Syarikat Hindia Timur untuk memotong jalan perdagangan yang tidak dikenakan antara pemerintahan Timur Tengah dan Syarikat di India. 

 

Namun, pada awal abad ke-18, Qawasim menubuhkan diri mereka di RAK dan Sharjah di Semenanjung Arab, berkembang menjadi kekuatan maritim yang signifikan dengan penguasaan dari pesisir Parsi dan Arab yang sering bertentangan dengan kapal Britain.

 

Tautan Al Qasimi ke Parsi inilah yang menarik perhatian Ahmed bin Said, Penguasa Muscat, yang telah menguasai wilayah pesisir dan pedalaman Oman dari pasukan Parsi yang mengambilnya di bawah Nadir Shah dan Mirza Taki Khan, gabenor Shiraz.

 

 

wainuiomata
LAKARAN British mengenai perang melawan `lanun' di UAE pada 1809-1820.

 

 

Ahmed bin Said menghantar 12,000 tentera di bawah komando Kandhala bin Saif Al Suwaidi dalam serangan ke atas RAK yang disambut di Buraimi oleh 14,000 orang Al Qasimi dan Na'im.

 

Mereka dikalahkan, memimpin pasukan pengawal di Khor Fakkan, dikepung oleh Ahmed bin Said, untuk menyerah. Dia terus mengambil Khasab dan kemudian menyekat RAK, Rams, Jazirat Al Hamra, Fasht dan Sharjah.

 

Ini menyebabkan semua kecuali RAK menuntut perdamaian pada tahun 1763. Syeikh Ras Al Khaimah mengemukakan damai pada tahun 1771, tetapi pada tahun 1775 memberontak dan merebut kembali kota-kota di pantai Barat dan Timur, menyatukan keuntungan mereka di bawah pemerintahan Sultan Ahmed bin Saeed.

 

Perang yang berlanjutan antara Al Qasimi dan Muscat ini secara alamiah menentang sekutu Muscat – Britain.

 

Selepas beberapa siri serangan pada tahun 1808 di luar pesisir Sindh yang melibatkan 50 penyerang Qasimi dan berlanjutan ke musim tengkujuh pada tahun 1809, pihak berkuasa Britain di India memutuskan untuk menambah kekuatan Al Qasimi, dalam usaha tidak hanya untuk memusnahkan pangkalan mereka yang lebih besar dan seberapa banyak kapal yang dapat dijumpai, tetapi juga untuk mengatasi dorongan Perancis dari kedutaan mereka di Parsi dan Oman.

 

British menjalankan kempen Teluk Parsi pada tahun 1809, di mana armada Al Qasimi sebahagian besarnya musnah. Operasi Inggeris diteruskan ke Lingeh di pesisir Parsi yang, seperti kepulauan Greater and Lesser Tunbs, ditadbir oleh Al Qasimi.

 

 

Kubu Dhayah
Kubu Dhayah di atas puncak bukit, merupakan kubu terakhir yang tumbang di dalam perang Teluk Parsi 1819 kepada British. 

 

Menjelang pagi 14 November, kempen ketenteraan telah berakhir dan pasukan Inggeris kembali ke kapal mereka, setelah mengalami korban kecil iaitu lima orang dan 34 cedera.

 

Kerugian Arab tidak diketahui, tetapi mungkin ketara, sementara kerosakan yang dilakukan terhadap armada Al Qasimi adalah teruk yang mana sebahagian besar kapal mereka telah musnah.

 

Pada Januari 1820, British melaksanakan Perjanjian Maritim Umum tahun 1820 yang ditandatangani oleh Syeikh Sultan Bin Saqr Al Qasimi dari Sharjah yang dilantik semula oleh British di RAK setelah Hasan Bin Rahma Al Qasimi dihukum gantung. Perjanjian tersebut menetapkan berakhirnya penjajahan dan meletakkan landasan untuk protektorat Inggeris terhadap Negara-negara Trucial yang berlangsung hingga Disember 1971.

 

Pada tahun 1869, Ras Al Khaimah menjadi bebas sepenuhnya dari jiran Sharjah. Namun, dari September 1900 hingga 7 Julai 1921, ia dimasukkan semula ke dalam Sharjah sebagai gabenor terakhir menjadi pemerintah bebas berikutnya.

 

Pada 10 Februari 1972, Ras Al Khaimah, di bawah pimpinan Syeikh Saqr bin Mohammad al-Qasimi, bergabung dengan UAE setelah Iran merebut Abu Musa dan Tunas Besar dan Kecil.

 

Pada tahun 1975, jumlah penduduk Ras Al Khaimah adalah 43,845 orang iaitu 29,613 adalah warganegara dan 14,232 adalah warga asing.

 

Angka ini meningkat kepada 73,918 orang (39,148 penduduk tempatan; 34,770 orang asing) pada tahun 1980 dan 210,063 pada tahun 2005.

 

Jumlah penduduk, pada tahun 2015, dianggarkan sekitar 345,000 orang untuk Emirati dan ekspatriat.

 

 

Ras Al Khaimah
KEINDAHAN bandar Ras Al Khaimah di pesisir pantai, berlatar belakang gunung.

 

 

Bandar, penempatan dan kawasan penting merangkumi RAK

1.         Bandar Ras Al Khaimah - bandar dan ibu kota terbesar di emirat

2.         Al Jazirah Al Hamra - sebuah bandar pesisir lama yang merupakan rumah bagi pembangunan Desa Al Hamra dan zon perindustrian

3.         Rams - sebuah bandar pesisir; pada masa lalu, komuniti nelayan dan menyelam mutiara yang biasa

4.         Khor Khwair - zon perindustrian, dengan pelabuhan pengendalian pukal terbesar di Timur Tengah dan banyak syarikat seperti kilang simen

5.         Diqdaqah - sebuah kampung yang terkenal dengan aktiviti pertanian

6.         Khatt - sebuah kampung yang dikelilingi oleh gunung, terkenal dengan mata air panas dan kebun sawit

7.         Masafi - sebuah bandar di selatan, di sempadan dengan Fujairah; terkenal sebagai pembekal utama air minuman botol

8.         Huwaylat - sebuah kampung tengah di selatan.

 

Mercu tanda terkenal di RAK merangkumi:

1.         Jebel Jais adalah puncak gunung tertinggi di UAE.

2.         Muzium Nasional Ras Al Khaimah: bertempat di bekas istana keluarga Al Qasimi yang berkuasa, dengan pameran mengenai sejarah semula jadi, seni dan kerajinan abad sebelumnya, dan arkeologi

3.         Kubu Dhayah: kubu puncak bukit tertinggi di UAE dan kawasan terakhir penentangan terhadap British pada tahun 1819

4.         Istana Sheba: runtuhan istana abad pertengahan

5.         Benteng Al Falayah: bekas kediaman musim panas keluarga Al Qasimi yang berkuasa

6.         Al Jazirah Al Hamra: "kota hantu" yang ditinggalkan yang menunjukkan seni bina terpelihara pelabuhan mutiara abad ke-20

7.         Kota Lama dan Souq: kedua-dua kedai tradisional dan moden serta bengkel Waldorf Astoria - Ras Al Khaimah

8.         Menara Bu Shaqq
 

 

jaba; jais
Jabal Jais, di pinggir bandar, adalah puncak tertinggi di UAE, pada ketinggian 1,934m, dan merupakan rumah bagi zipline terpanjang di dunia.

 

Budaya UAE terutama berkisar pada agama Islam dan budaya tradisional Arab. Pengaruh budaya Islam dan Arab terhadap seni bina, muzik, pakaian, masakan dan gaya hidupnya juga sangat menonjol.  Sebilangan besar penduduk adalah bukan warganegara, berasal dari India, Pakistan, dan pelbagai negara. Banyak universiti antarabangsa untuk para pelajar menyambung pengajian.

 

Itulah RAK, sebuah emiriah kecil yang dalam diamnya mempunyai sejarah yang lama beribu tahun.

 

 

Mohd Fudzail Mohd Nor telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

KLIK DI SINI UNTUK HIMPUNAN KOLEKSI TULISAN WAINUIOMATA

 

 

 

 

Portfolio Tags