Skip to main content

Petua menolong pelajar dan remaja atasi ketidaktentuan

Sekadar gambar hiasan

 

Oleh MOHD FUDZAIL MOHD NOR
Kolumnis DagangNews.com

 

Seiring munculnya pandemik, banyak perubahan dan ketidakpastian. Bagaimana seseorang dapat mengatasi ketidakpastian?

 

Sementara dunia terus memerangi koronavirus, remaja dan pelajar kolej bergelut dengan kelulusan maya, penangguhan pengajian, peperiksaan kompetitif, kemasukan kuliah, jarak sosial, persahabatan, kesepian, tekanan, kegelisahan dan kemurungan.

 

Ramai pelajar hidup dalam persekitaran yang tidak stabil dan bergelut dengan kesulitan kewangan serta bergelut dengan kekurangan rutin 'normal'.

 

Rasa 'kemungkinan' yang mendorong orang muda menjalani kehidupan awal mereka semakin berkurangan apabila terasing secara fizikal.

 

Pelajar perlu melihat masa kini sebagai peluang untuk merenungkan makna kehidupan dan warisan yang mereka mahukan.

 

Ini dapat membantu meningkatkan daya tahan mereka dalam menghadapi cabaran yang tidak diketahui.

 

Keselamatan psikologi adalah penting terutama bagi pelajar yang berkeperluan khas untuk merasa terlibat. Sangat penting kerana pelajar secara prototaip kurang diwakili dalam bidang akademik dan tempat kerja.

 

Inklusif meningkatkan prestasi dan pengekalan, yang seterusnya meningkatkan kemampuan pelajar untuk memenuhi matlamatnya. Selanjutnya, pelajar yang berkeperluan khas perlu merasa selesa untuk menampilkan diri mereka yang sebenar.

 

Apa yang pelajar boleh buat?

 

Oleh kerana sekolah dan kolej menyesuaikan institusi masing-masing dengan kehidupan dalam pandemik, penting bagi orang dewasa muda untuk membincangkan apa yang sedang pelajar hadapi.

 

Tidak ada skrip untuk diikuti bagaimana menjalani pandemik. Berikut adalah petua untuk pelajar:

 

1. Apa yang dapat pelajar kendalikan? Apa yang tidak dapat dikendalikan yang harus pelajar terima? Perkara yang dapat pelajar kendalikan adalah mengurus diri dan merancang untuk masa depan, atau membina kemahiran menyesuaikan diri dengan cabaran Harian, mendapatkan tidur, makan dengan baik dan menjalankan aktiviti fizikal ke dalam setiap hari.

 

2. Fokus pada ketahanan dan ketangkasan mental untuk membangkitkan rasa pemberdayaan. Ini adalah kunci untuk kesihatan mental pada masa krisis.

 

3. Apabila cara bersosial yang biasa ada di luar, pelajar dapat mencetuskan idea baharu untuk berhubung, sama ada mereka berkumpul secara maya atau acara selamat dari wabak COVID-19.

 

4. Mendengar dapat menolong. Fokus untuk mendengar dengan fikiran terbuka dan bukannya menawarkan penyelesaian segera.

 

5. Masalah kesihatan mental dan tingkah laku berisiko semakin meningkat. Perhatikan tanda-tanda seperti suasana hati yang tidak baik dan tidak istimewa, terjebak dalam kebiasaan emosi dan tidak dapat merasa lebih baik, atau untuk melepasi apa sahaja yang telah membuat pelajar kecewa dan meminta pertolongan.

 

6. Percayalah pada kemampuan pelajar untuk menguruskan apa sahaja yang akan datang. Ambil tempoh sehari dalam satu masa.

 

7. Ingatkan diri pelajar bahawa ketidakpastian tidak menjamin perkara buruk akan berlaku; itu hanya bermaksud pelajar belum tahu.

 

8. Ketahuilah bahawa pelajar menghadapi ketidakpastian sepanjang masa. Cubalah bayangkan bagaimana hubungan dan kerja pelajar seperti satu tahun dari sekarang. Terdapat banyak yang pelajar tidak tahu.

 

Mengutamakan kesihatan mental kita tidak mementingkan diri sendiri. Sebenarnya, ia pro-sosial. Meluangkan masa untuk merenungkan dan mencerna keadaan semasa akan menempatkan  semua dalam kedudukan yang lebih baik untuk mewujudkan perubahan matlamat dan membantu serta menyokong orang-orang di sekitar kita. - DagangNews.com