Skip to main content

PM Ismail Sabri bertemu Presiden Biden buat julung kalinya di Rumah Putih

Kunjungan julung kalinya Perdana Menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob di Rumah Putih, Washington D.C. disambut mesra oleh Presiden Amerika Syarikat (AS), Joe Biden malam Khamis (Jumaat di Malaysia). - Gambar PMO
Daripada Jamaluddin Muhammad

WASHINGTON D.C 13 Mei - Perdana Menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob bertemu Presiden Amerika Syarikat (AS), Joe Biden dan pemimpin ASEAN di Rumah Putih pada Khamis (Jumaat di Malaysia).

 

Presiden Biden mengadakan pertemuan dengan para pemimpin ASEAN untuk Sidang Kemuncak Khas ASEAN-AS selama dua hari di sini bermula Khamis.

 

Ismail Sabri menyertai Biden dan pemimpin ASEAN untuk bergambar berkumpulan di perkarangan Rumah Putih.

 

Mereka kemudiannya menghadiri majlis makan malam yang dihoskan Presiden Biden di Rumah Putih.

 

Sidang kemuncak khas dengan pemimpin negara Asia Tenggara itu kali kedua dianjurkan oleh Presiden AS di negara ini.

 

Pada Februari 2016, Presiden ketika itu, Barack Obama mengalu-alukan pemimpin ASEAN di Sunnylands, California.

 

Pemimpin ASEAN lain yang menghadiri pertemuan kali ini ialah Sultan Brunei, Sultan Hassanal Bolkiah; Presiden Indonesia, Joko Widodo; Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong dan Perdana Menteri Kemboja, Hun Sen.

 

 

pm

 

 

Perdana Menteri Thailand, Prayut Chan-o-Cha; Perdana Menteri Vietnam, Pham Minh Chinh dan Perdana Menteri Laos, Dr Phankham Viphavanh juga menghadirinya.

 

Filipina yang kini mengadakan pilihan raya umum diwakili Setiausaha Luar, Teodoro Locsin Jr.

 

Tiada wakil dari Myanmar, negara di bawah pemerintahan junta berikutan rampasan kuasa 1 Feb 2021.

 

Sebelum ini dilaporkan bahawa pentadbiran Biden menetapkan sebagai keutamaan untuk menjadi rakan yang kukuh dan boleh dipercayai di Asia Tenggara.

 

Pada Sidang Kemuncak ASEAN-AS secara maya pada  Oktober tahun lepas, Biden mengumumkan AS$102 juta dalam inisiatif baharu untuk mengembangkan penglibatannya dengan ASEAN.

 

Ia meliputi pemulihan COVID-19, kesihatan, keselamatan, menangani  krisis perubahan iklim, merangsang pertumbuhan ekonomi yang meluas dan meningkatkan hubungan rakyat dengan rakyat. - DagangNews.com