Skip to main content
Kolum WAINUIOMATA - 23 September 2021

Yusuf Islam mengilhamkan lagu A is for Allah di Terengganu

 

 

SETELAH hampir setahun bekerja dengan dua bos yang berlainan iaitu Dutel dan Yusuf Islam, terasa cukup memenatkan fizikal dan mental.

 

Tetapi saya bertahan walau selalu terkejar-kejar masa.

 

Begitupun untuk Yusuf Islam menubuhkan syarikat Mountain of Light dan menerbitkan album dan buku A is for Allah.

 

Saya ada bertanya dimanakah ilham A is for Allah.

 

Yusuf menjawab ``satu hari di Terengganu dan saya mendapat inspirasi''.

 

Saya terkejut.

 

“Terengganu Malaysia?”

 

Yusuf mengiyakan dan pernah merakamkan suara berduet dengan kumpulan Raihan dalam lagu God Is The Light.

 

Saya sungguh teruja kerana Terengganu pada waktu masih itu pada tahun 2002 belum membangun dan dalam persekitaran yang cukup menawan.

 

“Saya sukakan Terengganu.” Kata Yusuf.

 

 

fudzail
YUSUF ISLAM bersama isteri, Fawzia Ali

 

 

A is for Allah adalah nama dua album yang dibuat untuk anak-anak Muslim oleh Yusuf Islam. Album ini diterbitkan pada 11 Julai 2000 oleh Resurgence UK Records. Lagu judulnya ditulis pada tahun 1980 setelah kelahiran anak pertama Yusuf, seorang anak perempuan bernama Hasanah.

 

Yusuf mahu anak perempuannya belajar bahasa Arab serta membaca dan memahami Qu'ran.

 

Yusuf Islam mahu mengajar anak sulungnya bahawa huruf A berdiri pertama dan paling utama bagi Allah Yang Maha Kuasa dan tidak seperti yang sering diajarkan, hanya A untuk Apple.

 

Yusuf sendiri dibesarkan di London, kota yang sama di mana mereka masih tinggal, dan telah tinggal di sana sepanjang hidupnya sebelum ke Dubai.

 

Sebagai penganut Islam, Yusuf prihatin dengan kesulitan yang akan dihadapinya dalam mendapatkan pendidikan Islam yang berkualiti tinggi untuk anak-anaknya.

 

Pemuzik menggunakan lagu itu sebagai kenderaan untuk mengajar anak-anak lain mengenai abjad Arab 28 huruf. Muzik Islam jenis ini juga dikenali sebagai nashid dalam bahasa Arab.

 

Album ini juga menampilkan pemuzik Muslim lain, termasuk Zain Bhikha dari Afrika Selatan dan Raihan dari Malaysia, yang menyanyikan semua lagu kecuali satu lagu.

 

Album ini telah diusahakan sejak tahun 1994, kecuali judulnya, yang berasal dari tahun 1980.

 

Album ini juga diterbitkan dengan sebuah buku berwarna-warni yang besar, dengan setiap halaman menampilkan huruf abjad Arab, oleh Mountain of Light, cetakan rekod Yusuf Islam sendiri.

 

 

fudzail
MUKA depan cakera padat A is for Allah karya Yusuf Islam

 

 

Jendela yang indah untuk dunia Islam dengan ilustrasi dan gambar berwarna yang menarik.

 

Falsafah hidup yang merangkumi masyarakat barat, bermula dengan pelajaran pertama yang dipelajari oleh seorang anak di dalam kelas.

 

Pengukiran utama pada pemikiran manusia dan perhatian yang diberikan oleh guru terhadap perkara-perkara tertentu mempunyai pengaruh yang lama terhadap persepsi mereka terhadap dunia ini.

 

Sering kali memerlukan sedikit pertimbangan tentang keinginan asas manusia: untuk mengetahui dan belajar mengasihi Pencipta kita.

 

Melalui kerangka abjad Arab,  sama ada kanak-kanak atau dewasa diperkenalkan atau diingatkan tentang aspek asas Islam, dari Allah yang Esa. Hingga Jannah Taman Syurga, hingga al-Quran, Kitab Tuhan, dan Hari Kiamat.

 

Semuanya disajikan dengan elegan dalam buku yang bagus ini bersama dengan ilustrasi dan gambar berwarna yang menarik.

 

Buku ini adalah untuk mereka yang berusaha untuk mengajar anak-anak mereka bahawa di belakang dan di luar segala sesuatu dalam kehidupan ini dan dunia ini adalah Allah yang Maha Tinggi.

 

Pada masa yang sama Yusuf diwawancara banyak majalah barat dan telah mengecam serangan pengganas baru-baru ini di Twin Tower New York dan Pentagon. Washington, D.C.

 

 

fudzail

 

 

"Saya ingin menyatakan rasa ngeri saya terhadap serangan pengganas tanpa pandang bulu yang dilakukan terhadap orang-orang Amerika yang tidak bersalah," tulis Islam di laman web rasminya.

 

Seorang jurucakap mengesahkan komen-komen itu ditulis oleh Yusuf, yang menimbulkan kemarahan banyak orang pada akhir tahun 80an dengan dilaporkan menyokong pernyataan Ayatollah Khomeini mengenai hukuman mati bagi novelis Salman Rushdie.

 

Dalam pernyataannya, Islam menekankan bahawa tindakan pengganas itu bertentangan dengan ajaran Islam yang aman. "Tidak ada pengikut Islam yang berfikiran waras yang dapat membenarkan tindakan seperti itu," tulisnya.

 

"Al-Quran menyamakan pembunuhan seorang yang tidak bersalah dengan pembunuhan seluruh umat manusia."

 

Yusuf mengatakan bahawa pemikirannya ada pada mangsa dan keluarga mereka, dan dia menekankan bahawa kebanyakan orang Islam berkongsi pandangannya.

 

Komen beliau disangkal kemudiannya dan dianggap tidak benar yang menyokong hukuman mati Rushdie, yang dijatuhkan oleh pemimpin Iran kerana mengarang novel "The Satanic Verses".

 

Dalam wawancara  untuk mempromosikan penerbitan semula katalognya, Yusuf Islam mengatakan bahawa dia disalahartikan oleh media Inggeris dan tidak menyokong Khomeini.

 

Penyanyi itu menjadi tajuk utama sekali lagi pada bulan Julai 2000 ketika dia ditahan dan diusir Israel ketika berada di sebuah lapangan terbang di Baitulmaqdis.

 

Ini adalah kali kedua Yusuf ditolak dari masuk ke negara itu sejak tahun 1990. Dua tahun sebelumnya,  Israel menuduhnya menderma puluhan ribu dolar kepada kumpulan pengganas Islam, Hamas.

 

Sebelum menjadi Muslim pada tahun 1977 dan menukar namanya, Cat Stevens menikmati karier pop yang berjaya, mengeluarkan 11 album dan mencetak hits seperti "Moon Shadow," "Wild World" dan "Peace Train."

 

 

fudzail

 

 

Setelah berhenti 17 tahun dari bisnes muzik, Yusuf kembali pada tahun 1995 dan sejak itu telah mengeluarkan tiga album pop bertema Islam, The Life of the Last Prophet (1995), Prayers of the Last Prophet (1999) dan  A is for Allah (2000).

 

Cat Stevens telah menjual lebih dari 40 juta album, walaupun tiga album dari zaman Yusuf Islamnya terjual puluhan ribu.

 

Saya sempat bertemu ramai wartawan dari seluruh dunia yang mahu mewancara Yusuf sebab Yusuf memberikan nombor telefon saya.

 

Pada ketika itu nama saya sama popular kerana Yusuf telah pergi ke Aftrika Selatan. Saya sempat keluar dengan para wartawan yang berada di Dubai dan berkawan baik dengan mereka, terutama wanita-wanita!

 

 

Mohd Fudzail Mohd Nor telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

KLIK DI SINI UNTUK HIMPUNAN KOLEKSI TULISAN WAINUIOMATA

 

 

 

 

Portfolio Tags