Skip to main content

Hubungan erat Dubai & Israel

Oleh Mohd Fudzail Mohd Nor
Kolumnis DagangNews.com

 

DUBAI dan Israel mengadakan perjanjian perdagangan melebihi AED1 bilion untuk menjalin hubungan erat dengan Persatuan Pengilang Israel (MAI).

 

MOU meletakkan asas untuk saling bekerjasama dalam menjana peluang pelaburan dan perdagangan melalui pertukaran maklumat dan aktiviti promosi bersama. Ini termasuk mendekati dan menarik syarikat ke Dubai dan Israel, mengadakan acara bersama dan menyokong lawatan timbal balik wakil kerajaan dan industri.

 

Dr Ron Tomar, presiden MAI, mengatakan: “Perjanjian damai antara kedua-dua negara telah menciptakan kesempatan luar biasa untuk mengembangkan hubungan Israel dengan negara-negara di wilayah tersebut. Pemimpin kami membuka jalan dan sekarang bagi kami pemimpin perniagaan untuk melangkah masuk dan memastikan bahawa kedua-dua komuniti akan berjalan seperti itu dan mencapai hasil bersama yang bermanfaat.”

 

Kedua-dua penandatangan perjanjian tersebut akan mendorong jaringan mereka untuk mengembangkan dan mempromosikan hubungan perdagangan dan pelaburan, memudahcara pertemuan rentas sempadan dan perjalanan perniagaan, dan berkongsi maklumat yang relevan dengan rangkaian mereka mengenai perdagangan, pelaburan, dan amalan terbaik, tambah kenyataan itu.

 

Dubai FDI telah mengatur dan menjalankan satu siri webinar pelaburan khusus industri dengan bakal pelabur Israel dalam sektor penjagaan kesihatan, teknologi, dan makanan dan pertanian. Lebih banyak misi seperti itu ada pada tahun 2021.

 

Dubai FDI adalah agensi Ekonomi Dubai yang berperanan mengembangkan, mempromosikan dan menyokong peluang pelaburan langsung asing untuk memudahkan kejayaan, pertumbuhan dan pengembangan pelabur di Dubai, UAE dan di seluruh pasaran serantau dan antarabangsa.

 

fudzail
Pelancong Israel di Deira Dubai berdekatan Gold Souq.

 

Rakyat Israel mengunjungi Dubai dalam jumlah berpuluh-puluh ribu. Di mana pada masa lalu, orang Israel hanya dapat tiba sebagai polis yang menyamar, atlet yang kompetitif atau pemegang pasport asing. Sekarang mereka datang dengan lantang dan bangga, berlari ke tangan rakan baru Timur Tengah mereka, UAE yang kaya dengan minyak.

 

Sejak bulan Disember, mereka telah berbelanja secara terbuka di antara pameran pakaian perkahwinan, melayari lereng dalaman di Dubai Mall of the Emirates dan membanggakan pertemuan mereka dengan ahli perniagaan Emirati.

 

"Kami orang Israel sangat bising dan mereka memahami kami. Di sini saya merasa senang!" seorang pemandu pelancong Lihi Ziv, memakai kemeja berjubah dan selendang biru di rambutnya yang berwarna merah strawberi, tidak melihat alasan untuk mempertahankan profil rendah ketika dia mengembara di pasar emas Dubai.

 

"Kami dicari," kata guru sekolah dasar, Ilanit Zighelboim, ketika dia mengunjungi pasar rempah berdekatan dengan rakan-rakan.

 

Israel dan UAE telah mempromosikan perjanjian di Amerika untuk hubungan diplomatik sebagai perjanjian damai bersejarah, setelah beberapa dekad di mana Israel diasingkan oleh banyak negara Arab. Ini adalah perjanjian yang selalu diinginkan oleh Israel dari jiran Arab mereka, yang menyebabkan banyak orang Israel mentakrifkan semula konsep perdamaian dan mempertimbangkan semula sama ada mereka perlu melakukan pengorbanan yang sukar untuk mencapainya.

 

Pandangan baru ini diilhami oleh doktrin perdamaian alternatif yang telah dipromosikan oleh Perdana Menteri konservatif mereka, Benjamin Netanyahu: "perdamaian untuk perdamaian," penolakan paradigma tradisional tanah untuk perdamaian. Netanyahu mengatakan bahawa kesepakatan UAE menetapkan presiden: Israel tidak perlu menyerahkan tanah yang ditawan kepada rakyat Palestin untuk memenangkan teman di dunia Arab.

 

"Ini seperti kedamaian untuk kedamaian!" Netanyahu tulis dalam ciapan Twitternya termasuk ketika jet komersial Israel pertama yang membawa pelancong mendarat di Dubai bulan lalu, dan ketika agensi dana pelaburan Abu Dhabi mengumumkan akan membuka pejabat di Israel.

 

Emirati telah berjaya mengatasi Israel dengan isyarat termasuk memaparkan produk Israel di pasar raya Dubai dan tawaran ahli perniagaan Emirati untuk membeli 50% pasukan bola sepak utama Israel.

 

Israel mengungkapkan politik nyata di Teluk Parsi, di mana generasi baru Arab kurang dimakan oleh konflik Israel-Palestin yang tidak pernah berakhir, lebih bersedia untuk bekerjasama dengan Israel atas masalah bersama seperti Iran, yang lebih berminat untuk mengumpulkan pengetahuan teknologi Israel dan lebih berminat untuk memperkukuhkan kedudukan mereka sendiri dengan bersekutu dengan Amerika, sekutu Timur Tengah terdekat.

 

Bahrain, Sudan dan Maghribi juga telah menormalkan hubungan dengan Israel. Dalam kes Maghribi dan Sudan, Amerika dan bukan Israel yang menawarkan insentif. Washington mengakui kedaulatan Maghribi atas Sahara Barat yang dipertikaikan dan mengeluarkan Sudan dari senarai penaja keganasan  Amerika. Dan pada hari-hari terakhir pentadbiran Trump, ia menetapkan Bahrain dan UAE sebagai "rakan keselamatan utama" Amerika.

 

Orang Israel dan Emirati juga melihat hubungan baru mereka sebagai transaksi. Emirati mendapat persetujuan Amerika yang tidak akan berlaku sekiranya Israel tidak menghilangkan bantahan sebelumnya untuk membeli jet tempur siluman F-35 buatan Amerika, sementara Israel meminta Amerika untuk menyediakan perkakasan ketenteraan yang maju untuk mengekalkan kelebihan ketenteraan Israel di Timur Tengah dan memperoleh peluang perdagangan baru dengan pasaran yang menguntungkan.

 

fudzail
Pelancong Israel di Grand Souq Dubai.

 

"Bukankah itu kedamaian?" Pelabur Israel Simcha Fulda mengatakan di sebuah hotel di Dubai, setelah dia mengadakan pertemuan perniagaan dengan para pelabur Emirati. "Ini adalah model bagaimana perdamaian harus ada dengan rakyat Palestin. Saling menghormati dan menerima, berharap dapat berniaga bersama dan hidup bersama."

 

Apa yang menjadikan persahabatan lebih mudah adalah bahawa orang Israel dan Emirati tidak pernah bertemu di medan perang, tidak seperti konflik selama puluhan tahun yang dialami Israel dengan Palestin dan negara-negara Arab jiran.

 

Mematahkan boikot Arab Israel masih menjadi kontroversi di rantau ini. Kerajaan UAE mengharapkan kewajaran dari penduduknya dan toleransi rendah terhadap kritikan terhadap dasarnya. Terdapat sebilangan besar komuniti Palestin yang tinggal dan bekerja di UAE, tetapi mereka yang dihubungi enggan mengulas mengenai perjanjian Israel itu, kerana bimbang tindak balas kerajaan ke atas mereka.

 

Tidak mahu dilihat sebagai menjual rakyat Palestin, Emirati mengatakan bahawa perasaan cinta Israel adalah hanya bulan madu; cinta yang sukar akan datang kemudian.

 

Mereka menggambarkan pelukan mereka sebagai upaya strategis untuk melunakkan pertahanan Israel di wilayah yang bermusuhan, mendorong semangat berkompromi dengan rakyat Palestin, dan akhirnya meyakinkan Israel untuk menyerahkan tanah untuk mewujudkan negara Palestin. Israel sudah bersetuju untuk menangguhkan rancangan penggabungan Tebing Barat sebagai pertukaran untuk hubungan dengan UAE.

 

"Kami masih mahu melihat penyelesaian dua negara. Kami masih mahu melihat rundingan antara kedua-dua pihak. Tetapi mungkin, mungkin saja, kita mungkin dapat memiliki lebih banyak pengaruh dan ketika kita mempunyai hubungan dengan Israel, "kata Duta Besar UAE ke AS, Yousef Al Otaiba.

 

fudzail

 

"Sebuah tanaman di padang pasir akan tumbuh duri kerana kekurangan air," kata Mohammed Baharoon dari kumpulan pemikir Emirati B'Huth. "Ubah ekosistem, mereka akan berubah."

 

Tetapi seorang penyokong Israel yang terkemuka untuk perdamaian dengan Palestin baru-baru ini kembali dari perjalanan ke Dubai dengan pandangan yang keras: orang Palestin harus berubah, katanya, bukan Israel.

 

"Saya berpendapat bahawa rakyat Palestin perlu memikirkan kembali cara mereka memperlakukan Israel," kata Chemi Peres, anak lelaki mendiang Presiden Israel Shimon Peres, yang memenangi Hadiah Damai Nobel untuk usaha perdamaian dengan rakyat Palestin.

 

Anak lelaki Peres mengendalikan Pusat Keamanan dan Inovasi Peres, yang menjangkau penduduk Palestin dan Arab lain untuk menjalin kerjasama dengan orang Israel dalam sukan, perubatan dan perniagaan. Sekarang dia mengarahkan pusat untuk mengutamakan hubungan bisnes Israel dengan Emirati, suatu pendekatan yang dia ingin orang Palestin pakai dalam menjalin hubungan damai dengan Israel.

 

"Pandangan mereka adalah, mari kita pertama-tama menyelesaikan masalah politik dan kemudian kita dapat mulai menormalkan keadaan dan terus maju. Saya percaya hari-hari itu sudah berlalu," kata Peres. "Saya percaya bahawa satu-satunya jalan bagi kita untuk benar-benar mencapai perdamaian, keamanan yang komprehensif, dan menyelamatkan wilayah dari kemunduran, adalah dengan fokus untuk bergerak bersama ke depan."

 

Pegawai Palestin mengatakan bahawa mereka tidak boleh.

 

"Israel menduduki tanah kita. Israel terus membuat penempatan di kampung-kampung kita, menghancurkan rumah-rumah kita ... namun kita yang harus memperlakukan Israel dengan lebih baik? Siapa yang harus melakukan apa kepada siapa? Penjajah kepada penjajah? " kata Nabil Shaath, penasihat Presiden Palestin Mahmoud Abbas.

 

Warga Palestin dan banyak negara di Eropah dan Barat mengatakan bahawa perdamaian sebenar memerlukan Israel untuk menyetujui formula "tanah untuk perdamaian" - menyerahkan Tebing Barat yang dijajah kepada Palestin untuk mengakhiri konflik mereka.

 

Shaath bimbang kesepakatan UAE menghilangkan insentif untuk Israel melakukannya, walaupun mengatakan bahawa mereka akan terus mendorongnya.

 

"Orang Israel adalah masalahnya, bukan kita, dan Emirati mencari alasan atas apa yang telah mereka lakukan," kata Shaath.

 

Sebilangan rakyat Palestin mendapat faedah dalam perjanjian UAE yang baru. Mereka yang merupakan warganegara Israel - bukan dari Tebing Barat atau Gaza - akhirnya dapat mengunjungi bahagian dunia Arab yang terlarang bagi mereka sebagai pemegang pasport Israel.

 

"Itu adalah mimpi, impian yang mustahil," kata Lobna Zobedat, setelah menuruni bukit pasir di gurun pasir di pinggiran Dubai, kota yang selalu dia kunjungi.

 

Dia berharap pelancong Yahudi Israel ke Dubai dapat melihat rakan-rakan Arab mereka dalam pandangan yang lebih positif. Mungkinkah menyebabkan lebih sedikit diskriminasi terhadap masyarakatnya di rumah, Zobedat tertanya-tanya - atau adakah semuanya akan dilupakan semasa penerbangan pulang?

 

Pertanyaan-pertanyaan ini berlanjutan di landasan Dubai bulan lalu, ketika keributan meletus ketika penerbangan Israel bersiap untuk berangkat ke Tel Aviv.

 

Lihi Ziv, pemandu pelancong, membantah ketika seorang pramugari cuba mengisi barisan kosong di hadapannya dengan pasangan dan bayi mereka, pelancong Arab dari Israel. Pasangan Arab lain memanggil Ziv rasis. Ziv menegaskan bahawa kebimbangannya hanya berkaitan dengan pandemik koronavirus.

 

"Hormat satu sama lain!" seorang pramugari Israel memerintahkan. Penumpang bertepuk tangan.

 

"Anda semua hanya berada di negara Arab, bukan di Las Vegas," kata seorang ayah muda Arab dalam bahasa Hebrew.

 

"Lihatlah apa yang terjadi di sini. Menjijikkan."

 

Penumpang yang bertengkar itu tidak menuntut ganti rugi atau meminta maaf. Terpaksa duduk bersama, mereka menghabiskan 3 1/2 jam penerbangan kembali ke Israel dalam kedamaian yang dingin dan pergi berpisah.

 

Begitulah gambaran antara UAE dan Israel yang baru memulakan perhubungan. Dengan persetujuan kerajaan kedua-dua negara akan berjalan lebih jauh dengan meninggalkan Palestin yang semakin kecil! - DagangNews.com

 

fudzail