Skip to main content
Kolum WAINUIOMATA - 26 August 2021

Diusik hantu jadi keras kaki di muzium Umm Al Quwain

 

 

SETELAH berjalan di empat emiriah, Yusuf Islam mengajak untuk melihat Umm Al Quwain pula atau UAQ, salah satu daripada tujuh emiriah di UAE yang terletak di utara negara ini. Ini adalah Emirate kedua terkecil dan paling sedikit penduduk di UAE.

 

Perairan yang paling dekat dengannya adalah Teluk Parsi. Emiriah diperintah oleh Sheikh Saud bin Rashid Al Mualla.

 

UAQ mempunyai 72,000 penduduk pada tahun 2007 dan memiliki luas 770 km2.

 

Emiriah terdiri dari kota pesisir Umm al-Quwain dan kota oasis pedalaman Falaj Al Mualla, sekitar 30 km dari pantai.

 

Tidak seperti beberapa negara jirannya, Umm Al Quwain tidak banyak mencari minyak atau gas di emiriahnya dan bergantung pada pendapatan dari hotel, taman dan pelancongan. Aktiviti perikanan dan perdagangan umum serta UAQ Zon Perdagangan Bebas  (UAQFTZ) yang berpusat di Port Ahmed Bin Rashid.

 

Sejumlah inisiatif dan strategi pemerintah telah dilaksanakan untuk mendorong pertumbuhan kegiatan perdagangan dan perindustrian di UAQ. Beberapa teori telah dibentuk mengenai etimologi nama Umm Al Quwain. Makna yang paling diterima adalah bahawa nama itu bermaksud "ibu dari dua kekuatan" - dari ungkapan "Umm Al Quwatain."

 

Teori lain adalah bahawa perkataan "Quwain" diilhami oleh perkataan Arab "Qawn" yang bermaksud 'besi'.

 

UAQ mempunyai kepentingan arkeologi yang signifikan, dengan penemuan besar di Tell Abraq dan Eid-Dur mengarah ke Bandar Timur Dekat Kuno.

 

 

 

eid-dur
 TINGGALAN bangunan dipercayai kuil berusia 2,000 tahun di Umm Al Quwain, Emiriah Arab Bersatu.

 

Alat batu halus yang digilap telah digali di pelbagai laman di seluruh UAE sementara potongan tembikar Zaman Ubaid telah digali di sepanjang pantai emiriah. Semua bukti yang diperoleh setakat ini menunjukkan bahawa hubungan dengan Mesopotamia wujud seawal abad ke-5 SM, sebagai industri seramik asli, tidak muncul hingga abad ke-3 SM.

 

Penemuan di Tell Abraq dan Ed-Dur menunjukkan tempat tinggal di kawasan itu sepanjang Zaman Gangsa, dari zaman Hafit, hingga zaman Umm Al Nar dan zaman Wadi Suq dan Besi I, II dan III yang kemudian.

 

Hubungan perdagangan yang penting dengan budaya Sumeria Barat dan budaya Lembah Indus Timur dipaparkan dengan orang Magan semi-nomad yang melelehkan tembaga yang dilombong di Pergunungan Hajar dan kemudian menghantar bijih peleburan.

 

Wang syiling Macedonia yang digali di Ed-Dur berasal dari Alexander the Great, sementara ratusan duit syiling telah dijumpai dengan nama Abi'el.  

 

Pada bulan Mac 2019, 15 makam, patung-patung gangsa, sisa-sisa penempatan, barang kemas dan tembikar, sejak abad ke-1 M, digali di sini.  

 

Semasa Zaman Gangsa, pertanian berkembang, dengan kurma menjadi tanaman yang terkenal.

 

Lokasi kubu yang dibina pada tahun 1768 oleh pengasas dinasti Al Mualla moden, Sheikh Rashid bin Majid dari suku Al Ali.

 

Pada 8 Januari 1820, Syeikh Abdullah bin Rashid menandatangani Perjanjian Maritim Umum dengan Inggeris, sehingga menerima protektorat Inggeris untuk menjauhkan Turki Uthmaniyyah. Seperti Ajman, Dubai, Ras Al Khaimah dan Sharjah, kedudukannya dalam perjalanan ke India menjadikannya cukup penting untuk dikenali sebagai negara dibawah perlindungan British.

 

Menjelang tahun 1908, tinjauan JG Lorimer yang terkenal di Pantai Trucial, Warta Teluk Parsi, Oman dan Arab Tengah, menjadikan UAQ disenaraikan sebagai sebuah bandar sekitar 5,000 penduduk. Dikenal pasti sebagai pusat pembinaan kapal yang utama, menghasilkan kira-kira 20 kapal setahun berbanding 10 di Dubai dan 5 di Sharjah.

 

Pada 2 Disember 1971, Sheikh Ahmad bin Rashid bergabung dengan jirannya Abu Dhabi, Dubai, Sharjah, Ajman dan Fujairah dalam membentuk UAE, dengan Ras Al-Khaimah bergabung kemudian pada awal tahun 1972.

 

Syarikat minyak Amerika, Occidental Petroleum memperoleh konsesi untuk mencari minyak di perairan wilayah Umm Al Quwain pada 19 November 1969. Occidental mencadangkan penerokaan telaga sembilan batu dari pulau Abu Musa di Teluk Parsi di kawasan yang dianggap sebagai perairan Umm Al Quwain.

 

 

occidental
Penggalian minyak di gurun padang pasir di UAE. - Gambar laman web Occidental Petroleum

 

 

Perjanjian antara Sharjah dan Iran atas pulau Abu Musa, yang dibuat pada 29 November 1971 dan pencerobohan seterusnya ke pulau-pulau pada 30 November 1971 menjadikan isu ini diperdebatkan.

 

Sebuah kubu yang pernah menjadi rumah penguasa emiriah dan menjaga pintu masuk ke kota lama, mengawasi laut di satu sisi dan sungai di seberang. Ia akhirnya menjadi balai polis kemudian muzium.

 

Muzium ini kini menempatkan artifak yang terdapat di tempat-tempat penting yang berdekatan termasuk Ed-Dur dan menempatkan koleksi senjata yang digunakan sepanjang sejarah emirat. Ia terletak berhampiran Masjid di Umm Al Quwain Bazaar.

 

Saya pernah ke Muzium Nasional UAQ dan diganggu oleh hantu sewaktu melawat. Kaki terasa berat dan tidak boleh berjalan dengan terasa keras-sekerasnya. Saya berhenti sekejap kerana tidak boleh bergerak dan terus keluar. Barulah kembali normal.

 

Sememangnya muzium itu berhantu kerana bangunan tersebut asalnya sebuah kubu yang tua dan usang.

 

 

UAQ national museum
KAWASAN dalaman Muzium Nasional UAQ merupakan kota kubu lama.

 

 

Pelabuhan lama yang terletak di bandar lama yang menghadap ke halaman bangunan tradisional dhow di mana tukang mahir terus memasang kapal tradisional ini.

 

Pelabuhan ini dikelilingi oleh rumah-rumah batu karang lama yang memaparkan ciri-ciri seni bina asli dan karya plaster terpahat yang rumit.

                                                                                                                 

Kepulauan yang terletak di sebelah timur semenanjung daratan di hamparan pantai yang unik yang terdiri dari pulau berpasir yang dikelilingi oleh hutan bakau yang lebat, dipisahkan oleh serangkaian anak sungai.

 

Yang terbesar dari tujuh pulau itu adalah Al Sinniyah, diikuti oleh Jazirat Al Ghallah dan Al Keabe, yang semuanya dapat dilihat dari bandar lama.

 

Di antara kawasan ini dan dataran pesisir adalah pulau-pulau kecil Al Sow, Al Qaram, Al Humaidi, Al Chewria dan Al Harmala.

 

Anak sungai Madaar yang membentang di antara pulau-pulau menyediakan jalan air yang dapat dilayari untuk nelayan bahkan ketika air surut ketika kedalaman rata-rata kurang dari beberapa kaki.

 

Terletak di utara UAQ, kota Ed-Dur yang kuno berhampiran timur dianggap sebagai tapak pra-Islam terbesar di pantai Teluk Parsi.

 

Terdapat dua monumen awam di Al-Dour, sebuah kubu kecil dengan menara sudut bulat dan sebuah kuil kecil yang didedikasikan untuk dewa matahari Semit Shamash.

 

 

Umm Al Quwain Fort
Kubu Umm Al Quwain hari ini.

 

 

Dreamland Aqua Park: taman air terbesar di UAE terletak di pinggir pantai Umm Al Quwain; kira-kira 40 minit perjalanan dari Dubai, dengan luas 250,000 m2 (62 ekar) kebun berlandskap dan lebih dari 30 perjalanan, slaid, dan tarikan. Taman ini beroperasi sepanjang tahun dengan kapasiti harian sepuluh ribu pelawat.

 

Itulah UAQ emiriah yang kedua paling kecil di UAE dengan pengalaman diusik hantu yang menakutkan!

 

 

Mohd Fudzail Mohd Nor telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

KLIK DI SINI UNTUK HIMPUNAN KOLEKSI TULISAN WAINUIOMATA

 

 

 

Portfolio Tags