Skip to main content

OKU dalam industri kreatif : di mana kita?

Oleh Mohd Fudzail Mohd Nor
Karyawan Tamu UniSZa

 

 

INDUSTRI kreatif adalah tempat bagi kumpulan ramai orang berbakat melahirkan karya. Dari artis hingga pemuzik, industri ini sering dilihat sebagai contoh dalam aspek inklusif dan kepelbagaian.

 

Tetapi adakah kreatif benar-benar untuk mengekspreskan emosi?

 

Mungkin, tetapi perkara yang sama tidak dapat dikatakan kepada masyarakat kurang upaya yang terbiar kerana penyakit dan kekurangan.

 

Komuniti orang kurang upaya atau OKU selalu dilihat dengan konotasi negatif dan dipandang remeh serta enteng. Secara sedar atau tidak, industri kreatif cenderung kurang mewakili atau bahkan disalah erti oleh masyarakat dan tidak memenuhi keperluan orang upaya.

 

Menurut tinjauan yang dilakukan oleh Attitude is Everything (AiE), 70% responden mengaku menyembunyikan kecacatan mereka kerana takut menjejaskan peluang persembahan dan hubungan antara mereka dengan penganjur.

 

aaa

 

Tinjauan terhadap hampir 100 pemuzik pekak dan kurang upaya di seluruh UK mendedahkan bahawa tempat konsert sering gagal memberikan akses dan kemudahan yang betul.

 

Kajian oleh Yayasan Keluarga Ruderman juga mendapati bahawa dalam 31 pertunjukan paling popular di AS yang mempunyai watak kurang upaya, hanya empat pelakon dengan ketidakupayaan sebenar yang dilakonkan dan muncul di khalayak ramai.

 

Kita lihat di Indonesia, salah seorang pelajar seni disleksia mengakui bahawa dia juga menyembunyikan kecacatannya. “Saya tidak ingin memberitahu penganjur bahawa saya mengalami disleksia kerana saya tidak mahu menjadi beban kepada mereka nanti dan saya tidak mahu mereka membandingkannya dengan orang upaya."

 

Seni telah dianggap sebagai kaedah yang popular untuk OKU untuk mengeluarkan kata-kata dan bersuara. Dalam bidang seni, tidak ada konstruksi sosial atau cabaran ideologi yang membatasi ekspresi diri seseorang.

 

Ini memudahkan OKU mengemudi melalui emosi yang kompleks. Terdapat juga pelbagai medium untuk dipilih dan dicerna dalam menyampaikan mesej.

 

Sebagai contoh, seseorang yang berjuang untuk menyatakan idea dengan kata-kata boleh memilih untuk melukis atau melukis untuk mengeluarkan mesej.

 

“Ketika diberi kesempatan untuk menciptakan seni, seseorang dengan kecacatan dalam perkembangan diundang untuk membangkitkan semangat kreatifnya. Setelah melihat karya yang lengkap, individu itu mungkin mengalami perasaan bangga atau lega, yang untuk sementara waktu dapat mengatasi bayangan gelap yang dapat dilemparkan oleh kecacatan.

 

Apabila komuniti OKU mendapat peluang untuk bersinar dalam seni, mereka benar-benar bangkit untuk menyampaikan maksud.

 

Lihatlah Stevie Wonder, sebagai contoh, seorang pemuzik buta yang memberikan karya muzik ikonik dunia seperti Isn’t She Lovely dan Sir Duke, atau Lauren Potter, seorang pelakon dengan Down Syndrom yang memainkan watak Becky-Sue Johnson dalam rancangan hit TV Glee.

 

aaa
Lauren Potter yang membawa watak Becky-Sue dalam Glee.

 

Bahkan di Indonesia, kecacatan ditunjukkan dalam filem yang diakui secara kritikal. Filem Indonesia pertama yang ditayangkan di Sundance, "Apa yang Tidak Mereka Bincangkan Ketika Mereka Bercakap Tentang Cinta."

 

Watak-watak filem ini juga dimainkan oleh OKU yang membuat audien pecah panggung..

 

Di Malaysia, bersempena dengan sambutan Hari OKU tahun lalu, sebuah filem OKU “Garang” ditayangkan.  Malangnya tidak mendapat sambutan orang ramai. Mungkin kecacatan pelakon turut mempengaruhi orang ramai.

 

Garang

 

Menurut penerbit, pihak produksi turut memberi peluang kepada golongan OKU untuk merasai sendiri pengalaman berlakon di layar perak sekali gus menangkis tanggapan negatif masyarakat kepada sebahagian besar OKU. Lebih mendukacitakan untuk 15% OKU dari populasi Malaysia filem mini gagal...

 

Filem “Garang” bertujuan untuk memberi peluang kepada golongan OKU berlakon.  Di mana dapat mencungkil bakat baru. OKU juga dapat merasai pengalaman yang istimewa dan juga dapat menangkis tanggapan negatif masyarakat yang selalu melihat OKU sebagai orang yang tidak berdaya dan mempunyai kehidupan berbeza dengan mereka.

 

Malah penghasilan filem “Garang” diharapkan dapat membantu menambah pendapatan sara hidup OKU yang terlibat dan peluang untuk ke peringkat yang lebih tinggi.

 

Harapan tinggal harapan kerana tiada berita lanjut filem “Garang” dalam pandemik COVID-19 dan terus tenggelam.

 

Namun, perwakilan negatif masyarakat kurang upaya di media arus perdana masih melebihi yang baik, dan OKU masih jauh dari tempat yang OKU inginkan ketika mengenali kecacatan. Terutama dalam industri kreatif. Ini mungkin disebabkan oleh sistem pendidikan yang tidak berfungsi bersama dengan stigma dan stereotaip yang tidak ramai menyokong OKU.

 

"Tidak begitu, kerana banyak sistem masih tidak menyokong kami," kata pemuzik buta Xiao Pin Pin ketika ditanya mengenai penyertaan dalam industri kreatif.

 

Seorang pelajar disleksia ditanya sama ada sekolah dapat memenuhi perjuangannya, dia berkata, "Tidak, itu sukar. Saya sukar mengikuti kuliah dan pengajian, apalagi untuk berbuat drama. "

 

Dia menambahkan bahawa, "Terapi hanya berkesan untuk tahap tertentu dan mahal dengan perbelanjaan yang kami tidak mampu."

 

Seorang wakil dari organisasi  yang memusatkan perhatian pada anak-anak dengan autisme mengatakan bahawa, "... untuk mendiagnosis autisme pada anak mereka akan memasukkan kita ke dalam senarai menunggu selama 6-12 bulan . "

 

Stereotaip sosial juga mewujudkan gelembung kecil ini yang mendorong sekularisme dan pemisahan antara OKU dan golongan upaya. Sejauh mana orang memandang rendah kemampuan anak-anak OKU ini.

 

"Industri kreatif tidak begitu mudah diterima, kerana pada awalnya OKU akan dipandang rendah. Tetapi di sebalik itu, kami masih harus terus bertahan untuk mendapatkan penerimaan dan sokongan, ”kata Xiao Pin Pin.

 

"Oh, kanak-kanak dengan autisme boleh melakukannya?"

 

Dapatkan pendidikan hingga sarjana muda, terdidik di luar negara secara bebas, memiliki kafe OKU sendiri dan berfungsi sebagai barista yang sombong, menjual tanaman hidroponik, menerbitkan buku-buku, membuat dan menjual karya seni bernilai berjuta-juta - ya, mereka boleh!

 

“Mereka sebenarnya dapat melakukannya dengan sangat baik! Kadang-kadang lebih baik dari kita”, kata seorang yang tidak OKU.

 

aaa

 

Ditubuhkan pada tahun 2004, sebuah yayasan autisme adalah sebuah organisasi yang bertindak sebagai medium antara autisme dan dunia luar.  Yayasan membantu mewujudkan peluang untuk anak-anak autisme di seluruh Indonesia untuk berhubung dengan persekitaran di sekitar mereka.

 

Salah satu acara mereka yang paling terkenal adalah pameran tahunan yang mereka anjurkan sejak 2018, di mana mereka mempamerkan karya kreatif komuniti autistik. Pada tahun 2019, acara ini menjemput lebih dari 100 gerai dan mengumpulkan hampir 5,000 pengunjung.

 

Dengan pandemik COVID-19 yang berterusan, gelombang cabaran baru muncul. Sekarang, kebanyakan acara mesti ditangguhkan atau dipindahkan secara dalam talian. Peralihan dari luar talian ke dalam talian lebih mudah dikatakan daripada dilakukan.

 

"Peralihan ke pembelajaran di rumah tidaklah mudah. Zoom agak baru bagi kami, kerana kami lebih bergantung pada ciri Instagram seperti IG live atau posting untuk mempromosikan kandungan kami dan kadang-kadang bengkel. Ibu bapa juga sukar untuk menyesuaikan diri dengan ketiadaan terapi fizikal, jadi kami berusaha sebaik mungkin untuk memberikan bimbingan terbaik yang kami dapat dengan memberi latihan yang boleh dilakukan oleh anak-anak mereka di rumah, ”kata wakil yayasan.

 

"Saya telah bekerja dari rumah, tetapi banyak pelanggan saya juga menangguhkan acara mereka," kata Xiao Pin Pin kesedihan.

 

Walaupun ketika ditanya mengenai kehadiran kecacatan dalam industri kreatif, walaupun ada kemungkinan, respons saya sebagai OKU penuh harapan.

 

"Saya percaya untuk kita bergerak maju. Lebih banyak syarikat dari industri kreatif telah menghubungi untuk bekerjasama. Mereka membantu membuat bengkel untuk melengkapkan anak-anak dengan alat yang mereka perlukan untuk berjaya."

 

"Saya rasa masyarakat umum lebih terbuka dengan kecacatan, yang merupakan permulaan yang baik."

 

Itu di Indonesia, di Malaysia OKU dalam industri kreatif untuk penamat tahun 2020 masih lagi, impian. Angan-angan untuk OKU yang mewakili 15% dari popolusi Malaysia!       - DagangNews.com