Skip to main content

Tidak fasih English, berucaplah dengan bangga dalam Bahasa Malaysia

Oleh MOHD FUDZAIL MOHD NOR
Kolumnis DagangNews.com

 

 

DALAM Facebook, WhatsApp dan Twitter saya terkesima mendengar beberapa orang menteri bercakap dalam bahasa Inggeris.Pada saya agak memalukan bila mendengar mereka memberi ucapan dalam Bahasa Inggeris. Tidak perlu diberi nama siapa menteri-menteri, salah seorang ialah senior saya di sekolah.

 

Kebetulan saya duduk di New Zealand selama lima tahun dan di Arab Saudi dan UAE selama 18 tahun. Bahasa Inggeris saya sebelum kena strok agak baik dan begitu juga bahasa Arab. Arwah abah saya sejak umur 9 tahun di Arab Saudi dimana bahasa Arab merupakan bahasa pertama aruah. Arwah di Makkah dan Madinah sehingga 27 tahun.

 

Sejak merdeka 64 tahun lalu dengan perdana menteri terdahulu kita semua mendapat faedah pendidikan  Inggeris, tetapi masa mereka telah berlalu.

 

Tunku Abdul Rahman adalah seorang Anglophile yang menghabiskan masa bertahun-tahun di England. Tun Abdul Razak dari MCKK seterusnya di England, begitu juga Tun Hussien Onn. Tun Mahathir walau seorang siswazah dari universiti tempatan mempunyai bahasa Inggeris yang mengagumkan. 

 

Kita berharap pemimpin mempunyai ketokohan dalam berkomunikasi, berbahasa lingua franca. Itulah harapan yang tidak semestinya menjadi kenyataan.

 

Mungkin waktu sudah berlalu untuk melakukan pencarian  dan bertanya apa yang telah kita lakukan untuk memilih bahasa asing?

 

Politik banyak memalukan, jadi perkara terakhir untuk memuji pemimpin kita bercakap bahasa asing. Tetapi mungkin Anwar Ibrahim seorang siszawah pengajian Melayu dengan syarahan menawan dalam bahasa Melayu.

 

Beberapa video tular mengenai pemimpin-pemimpin menyampaikan pidato mereka dengan teruk dalam bahasa Inggeris. Rasanya, video itu dikitar semula dan telah muncul kembali.

 

Pemimpin berucap depan khalayak antarabangsa, sehingga tidak punya pilihan selain menggunakan bahasa Inggeris. Tetapi pendengar pasti menjadi bingung setelah berusaha memahami pemimpin-pemimpin bercakap bahasa apa yang tidak difahami.

 

Tentunya penasihat khas atau pembantu pemimpin seharusnya menegaskan bahawa mereka mempraktikkan pidato sebelum menyampaikannya. Kalau pengucapan pemimpin tidak dapat dipastikan, maka nasihatkan agar mereka tetap berpegang pada Bahasa Melayu.

 

 

fudzail
Penterjemah bertugas semasa Presiden Trump berucap di PBB. - Foto AP

 

Tidak ada salahnya bercakap dalam bahasa kebangsaan walaupun penonton lebih suka bahasa Inggeris, kerana jurubahasa selalu diminta.

 

Perdana Menteri China Xi Jinping menggunakan bahasa Mandarin sepanjang masa. Perdana Menteri India Narendra Modi berbahasa Inggeris tanpa cacat cela, tetapi menggunakan bahasa Hindi secara eksklusif, bahkan ketika diwawancara oleh media asing. Dalam semua temuramah, pemimpin India itu bercakap sepenuhnya dalam bahasa Hindi.

 

PM Thailand Prayut Chan-o-cha berpegang teguh pada bahasa Thai. Begitu juga rakan sejawatnya dari Filipina, Jepun, Korea Selatan dan Vietnam. Apalaji Jokowi dan pemimpin Indonesia hanya bercakap bahasa Indonesia.

 

Bekas pemimpin Perancis seperti Francois Hollande dan Nicholas Sarkozy memilih bahasa Perancis, mungkin masih menegaskan bahawa ini adalah bahasa lingua franca. Pemimpin Jerman, Angela Merkel lebih memilih bahasa Jerman.

 

Pemimpin tidak boleh bertutur dalam bahasa yang tidak fasih kerana ucapan adalah penting dan tidak boleh disalah faham hingga mencetuskan kekeliruan.

 

Ramai mendapat pendidikan di luar negara yang juga tidak fasih untuk menyebut dan bercakap. Saya di New Zealand banyak kali salah faham kerana sebutan tidak betul dengan slang Kiwi. Ia memang melucukan.

 

Tidak diragukan lagi, bagi kebanyakan negara ada tahap sombong tertentu jika pernah belajar di sekolah menengah Inggeris dan pendidikan tinggi yang diperoleh di Britain, Amerika Syarikat, New Zealand atau Australia.

 

Sudah tentu, bahasa Inggeris adalah bahasa antarabangsa.

 

Pada tahun 2016, seorang pemimpin menggunakan bahasa Inggeris ketika berucap di Majlis Umum PBB di New York. Pemimpin itu kurang fasih dan apa salahnya berbahasa Melayu.

 

Tetapi masalah bagi ahli politik kita adalah, di zaman media sosial, di mana rakyat Malaysia masih sakit hati dengan barisan Kabinet, video memalukan ini hanya akan menghantui mereka.

 

fudzail

 

 

Perbandingan sering dilakukan dengan pemimpin Singapura kerana hanya berasal dari satu media pendidikan, iaitu bahasa Inggeris. Bahasa Melayu adalah bahasa rasmi republik itu, tetapi banyak yang fasih berbahasa Melayu.

 

Pemimpin sekarang berasal dari latar belakang sekolah Melayu atau Sekolah Menengah Teknik, termasuk Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob. Ibu bapanya adalah penoreh getah dan pastinya tidak berasal dari latar belakang bangsawan atau istimewa yang menonjol. Diharapkan Ismail Sabri menegakkan bahasa Melayu sepenuhnya.

 

Baru-baru ini, seorang pemimpin mendapati dirinya tersekat-sekat ketika menyampaikan pesanan untuk mengucapkan terima kasih kepada rakyat Malaysia atas pelantikannya.

 

Begitu juga viral gambar salah penggunaan bahasa Inggeris, saya merasa terkejut kerana kemerosotan bahasa di Malaysia yang berterusan. Pelajar di universiti, seperti universiti tempat saya mengambil sarjana, UIAM menggunakan bahasa Inggeris 100%.

 

Satu perkara yang pasti, setelah 64 tahun merdeka, ramai perlu bertutur dalam Bahasa Malaysia dengan lebih baik dan menggunakannya juga secara meluas.

 

Seiring dengan perubahan dunia, lebih baik kita dapat berbahasa Mandarin kerana China telah menjadi pusat ekonomi baru. Apa lagi bahasa Arab atau Hindi untuk jumlah pengguna.

 

Di banyak negara Eropah, kebanyakan orang dapat bertutur dalam beberapa bahasa dengan cekap.  Kebanyakan kita, orang Melayu kurang memiliki kemahiran yang sedemikian kecuali pelajar dihantar ke Jerman, Jepun dan Korea.

 

Untuk pemimpin kita, lebih baik berbahasa Melayu kerana kita mengagungkan bahasa kebangsaan sejak 64 tahun merdeka. Biar orang lain ketawakan kita tetapi lebih malu berbahasa asing yang tidak betul sebutan! - DagangNews.com