Skip to main content
Oleh WAINUIOMATA - 29 April 2021

Orang Luar Pertama Menjejak Kaki ke Pulau Palma Dubai

 

SEPANJANG masa  di Dubai Internet City, saya melihat ada pembangunan sedang berlangsung di Teluk Arabia. Berdetik hati tertanya-tanya apakah gerangan projek itu.

 

Saya sempat melihat di pesisir pantai dan membaca akhbar tentang Palm Jumeirah yang dibina oleh anak syarikat PCFC. Itu sahaja yang saya tahu, disebabkan kesibukan bekerja dengan Dubai Internet City pada tahun 2001.

 

Setelah menyertai PCFC dan menguruskan Cat Stevens pada tahun 2003, jelas pembangunan pulau buatan manusia itu sedang hangat diperkatakan di media masa.

 

Pada suatu hari sewaktu di pejabat DuTel, Dr Osama Al Ahli bangkit dari tempat dan menuju kepada saya yang sedang membaca tentang telekomunikasi.

 

“Kita pergi ke Pulau  Palma?”

Saya melihat dengan tidak percaya. Pulau Palma baru setahun dibina dan belum `menjadi’ Pulau Palma lagi. Hanya pulau-pulau kecil yang dibina.

 

“Bagaimana?” soal saya.

“Saya sudah maklumkan kepada pengawal, sebuah bot akan mengambil kita.”

Senang saja Dr Osama bercakap. Oh saya lupa dia CEO DuTel yang dibawah PCFC.

Saya terus bersiap dengan menaiki kereta Dr Osama dari Lebuh raya Sheikh Zayed dan terus ke pesisir pantai yang terletak berhampiran. Kami menuju ke bot yang menunggu.

 

Saya berdebar untuk pergi ke Pulau Palma yang dalam pembinaan. Terasa jauh menghala ke pulau-pulau kecil jadian dan mengelilingi ditengah laut.

Kami diterangkan oleh seorang jurutera Belanda dalam bot yang muat empat orang.

“We are the first to reach Palm Island!” ujar Dr Osama ketawa gembira.

 

Saya lagi terkejut seperti diberitahu oleh jurutera di mana kami merupakan orang luar yang pertama untuk tiba di pulau buatan manusia, Pulau Palma.

Saya melihat dari arah laut ke Dubai dan merasa bangga. Jaraknya 6 km dari pantai.

 

palm
Setelah siap pulau palma ini, ia diberi nama Palm Jumeirah oleh kerajaan UAE.

 

Dubai adalah tempat yang tepat untuk idea pulau buatan kerana mempunyai hari yang cerah sepanjang tahun. Dubai memiliki banyak pantai dengan hotel, resort dan banyak pusat membeli-belah. Seramai 5 Juta pelancong mengunjungi Dubai setiap tahun pada 2001, yang mana Sheikh Perdana Menteri sasarkan tiga kali ganda menjadi 15 juta pelancong.

 

Tetapi masalahnya ialah pantai Dubai hanya 72 km, tidak cukup untuk 15 juta pelancong yang akan dibawa masuk.

 

Mesti ada jalan keluar untuk menyelesaikan masalah ini. Lalu dicadangkan supaya dibina pulau buatan. Maka dibangunkanlah pulau besar buatan manusia pada tahun 2006. Pulau ini seharusnya berdiameter 5.5 mm, sehingga meningkatkan garis pantai sebanyak 56 km.

 

Rancangan luar biasa UAE ialah membina sebuah bandar di pulau buatan itu, lengkap dengan pusat membeli-belah, restoran, hotel, pangsapuri dan rumah. Pulau ini akan menjadi tuan rumah untuk 22 hotel mewah.

 

wainuiomata

 

Pulau itu juga dapat dibangunkan dari konkrit, tetapi untuk menyatukannya dengan kawasan sekitarnya, pulau itu harus dibuat dari pasir dan kerikil. Sebanyak 94 juta meter padu pasir diperlukan untuk pembinaannya.

 

Untuk melindungi dari laut, pemecah gelombang dibangun dari 5.5 juta meter padu batu. Bersama-sama mereka dapat membangun tembok setinggi 2.5 m yang mengelilingi seluruh dunia.

 

Jurutera terbaik dunia diperlukan untuk projek ini. Mencari profesional yang berpengalaman mempertemukan jurutera Belanda, yang telah menambak tanah Belanda sebanyak 35%.

 

Jurutera ditempah dan pertama membuktikan bahawa kemungkinan untuk membangun sebuah pulau besar di tengah laut. Kekuatan ribut di laut harus dihitung dan juga kenaikan permukaan air akibat pemanasan global diperhitungkan. Pasang surut adalah perkara yang berbahaya.

 

Jurutera berjaya menghancurkan hampir semua perkara kompleks di jalan mereka. Tetapi kawasan ini terbukti bertuah. Pasukan penyelidik mendapati Teluk Arab hanya 160 km dan hanya 30 meter kedalaman, sehingga terlalu pendek dan terlalu cetek untuk gelombang bencana.

 

Untuk menjaga keselamatan pulau ini, pemecah gelombang harus dibangun dengan ketinggian hingga 3 meter dan panjang 11.5 km. Pada bulan Ogos 2001, pembinaan  dimulakan.

 

Akibat serangan 11 September 2001, pelancongan ke Timur Tengah terhenti tetapi projek itu terus berjalan. Seramai 1,200 jurutera asing bekerja. Jurutera-jurutera ini pernah mempunyai pengalaman membina Lapangan Terbang Antarabangsa Hong Kong, pusat Perindustrian Singapura, pembinaan jalan di utara Belanda dan bangunan-bangunan besar terkenal lainnya.

 

Tetapi tidak ada yang memperoleh kembali struktur ukuran atau bentuk ini sebelumnya. Menjelang November 2001, sebanyak 9 tongkang, 15  kapal, 4 kapal korek, 30 mesin pangkalan tanah berat dan 10 kren di samping jentera pembinaan lain, telah siap digunakan.

 

Cabarannya adalah meletakkan pasir ke dasar laut. Jentera pengorek akan mengumpulkan pasir dari laut dan membuangnya di mana tembok hendak dibina. Semua ini dilakukan ketika laut berada pada tahap paling tenang.

 

palma

 

Mencari pasir yang betul adalah pekerjaan yang sangat besar. Dubai mempunyai banyak pasir, kerana terdapat banyak kawasan di padang pasir atau gurun. Tetapi pasir gurun terlalu halus dan pasir di laut lebih kasar dan tahan terhadap gelombang. Untuk meletakkan pasir itu di tempatnya, puing-puing yang berisi barang kosong diturunkan ke atasnya.

 

Ini adalah untuk menaikkan pemecah gelombang ke ketinggian 4m dari permukaan laut. Ini adalah permulaan pertahanan laut, tanpanya pulau itu tidak dapat wujud.

 

Lapisan yang landai mengeluarkan kekuatan gelombang ketika memukulnya. Tetapi pasir dan runtuhan ada di pangkalan. Yang benar-benar melindungi adalah lapisan batu.

 

Setiap kepingan batu seberat 6 tan. Mengambil sejumlah besar batu memaksa pembangunan menggali batu dari 16 kuari di seluruh UAE. Pemecah gelombang 11.5 km memerlukan 5.5 juta batu padu batu, cukup untuk membina dua piramid Mesir.

 

Sekarang, ketika pemecah gelombang telah dibina selama separuh daripadanya, pembinaan pulau itu bermula. Pengorek pasir mengumpulkan pasir dari Teluk Arab dan membuangnya untuk membentuk pulau yang ekstrem. Kapal korek 8,000 tan hanya diisi dalam satu jam dan dibuang pada 10m/s, cukup untuk mengisi kolam renang Olimpik hanya dalam tempoh 4 minit.

 

wainuiomata

 

Jurutera menggunakan satelit untuk memastikan pulau itu berada di tempat dan bentuknya yang diperlukan iaitu seluas 676 km di atas tapak berkenaan.

 

Bentuk pulau hampir melengkung di banyak tempat dan memerlukan ketepatan titik pin untuk membentuknya sebagai pohon palma. Oleh itu, GPS (Sistem Kedudukan Global) digunakan ketika menuangkan pasir ke laut.

 

Penerima telefon bimbit digunakan sebagai rujukan grid untuk pulau itu dan satelit memberikan koordinat titik di mana pasir akan diletakkan. Kapal kapal korek kemudian akan mengisi kawasan laut yang dikawal oleh satelit.

 

Oleh kerana pembinaan pulau struktur mega ini telah dimulakan sebelum penyelidikan selesai,  para jurutera menyedari bahawa air tawar tidak beredar dengan baik di dalam cabang-cabang pulau di kawasan berbentuk pohon kurma.

 

Pasang surut tidak menyiram sistem dengan betul. Air berisiko tersekat. Para jurutera Pulau Palma Dubai, mencari jalan keluar untuk memotong lingkaran luar pulau di dua tempat, sehingga air masuk dan menyiram sistem.

 

wainuiomata

 

Menjelang bulan Ogos 2003 pembinaan pemecah gelombang untuk pulau rapuh telah selesai. Setelah dua bulan dari itu, pulau ini juga disiapkan dalam jangka masa yang ditentukan.

 

Mula-mula para ahli alam sekitar mengesahkan bahawa projek itu akan merosakkan kehidupan laut tempatan tetapi ketika kajian dilakukan, ia menunjukkan bahawa kehidupan laut tidak terganggu dan pemecah gelombang telah berubah menjadi terumbu buatan terbesar untuk kehidupan laut di luar sana.

 

Oleh itu, ahli alam sekitar tidak keberatan terhadap projek tersebut. Bahkan sebelum menyelesaikan pulau ini, Sheikh Mohamad mendapat inspirasi dari kejayaan itu dan ingin membina dua pulau lagi, masing-masing lebih besar daripada yang sebelumnya.

 

Keseluruhan projek ini disiapkan pada tahun 2006.

 

wainuiomata

Saya akan menyertai pembangunan Pulau Palma yang kini dikenali Pulau Jumeirah, pulau buatan manusia terulung di Dubai!

 

Mohd Fudzail Mohd Nor adalah Karyawan Tamu di UniSZA dan telah aktif menulis di pelbagai medium termasuk sebagai kolumnis portal berita dan memenangi banyak hadiah sastera selama beliau berkelana di luar negara. Kolum Wainuiomata ini adalah bersempena nama bandar universiti beliau di New Zealand. - DagangNews.com

 

 

BACA JUGA WAINUIOMATA : Aktif gerakan reformasi 1999, TV3 buang kerja!!!

dan

Polis SB cam penyokong reformasi di Dubai

Dr Othman Yeop beritahu, Dr Mahathir akan datang melawat Dubai

Gergawi tanya : Are you on the take?

Sheikh al Maktoum bagi tugasan mendadak

Terpaksa masuk penjara Dubai bersama Cat Stevens

Pegang 2 jawatan serentak di Dubai, serta uruskan Cat Stevens

 

 

 

 

 

 

Portfolio Tags